Archive | Sharifah Amani RSS feed for this section

Dafi, Mila Rapat

28 Jan

Oleh HARYATI KARIM


GADAFFI Ismail Sabri (Dafi)

WAJAH tampannya sangat ketara. Memiliki paras rupa yang bisa meruntun hati setiap gadis yang memandangnya, penyanyi yang lahir daripada program realiti popular, Akademi Fantasia musim kelima (AF5) Dafi atau nama sebenarnya Gadaffi Ismail Sabri bagaimanapun mengakui dirinya masih lagi solo tanpa cinta di hati.

Namun, lumrah menjadi seorang figura terkenal, pasti ada saja cerita-cerita panas yang datang menjengah dirinya.

Seperti baru-baru ini ada sumber KOSMO! mengkhabarkan jejaka yang berusia 20 tahun ini semakin intim dengan rakan seperjuangannya sendiri. Gadis remaja yang dimaksudkan itu bukanlah Diana Danielle yang sering digandingkan dalam pelbagai acara sejak akhir-akhir ini.

Gadis yang dimaksudkan, siapa lagi kalau bukan juara AF5, Mila yang sebelum ini dikatakan menjalin cinta dengan Ebi yang juga salah seorang graduan AF5.

Khabarnya Mila sering melawat Dafi di rumahnya dan sering menghabiskan masa bersama. Dan “perhubungan” mereka kononnya pula direstui keluarga Dafi.

Dafi yang berkunjung ke KOSMO! minggu lalu, hanya tersenyum mendengar perkhabaran terbaru tentang dirinya itu.

ΐSaya tidak tahu macam mana kami boleh dikatakan bercinta. Memang saya akui, saya rapat dengannya, sesekali ada juga hubungi dia tetapi sekadar bertanya khabar sebagai seorang sahabat. Itu sahaja,῔ tutur Dafi.

Meneruskan hujahnya, beritahunya, ΐKalau kata dia datang ke rumah saya itu memang tidak betul, kerana dia belum pernah pun berkunjung ke rumah saya. Saya memang ada ajak dia dan rakan AF yang lain untuk datang ke rumah, tetapi tiada kesempatan kerana kesibukan masing-masing, kalau jumpa pun hanyalah di majlis-majlis yang kami hadiri.

ΐBuat masa sekarang ini sememangnya saya menumpukan sepenuh perhatian terhadap kerja, bukannya cinta. Tetapi walaupun saya tidak mencari cinta, saya juga tidak menolak jika ia (cinta) hadir dalam hidup saya.

DAFI akui rapat dengan Mila tetapi terhad sebagai sahabat sahaja.

Sudah lali dengan gosip

Semakin lama dia berada dalam dunia hiburan tanah air, semakin Dafi membiasakan dirinya dengan segala gosip yang dilemparkan terhadapnya. Setelah hampir setahun bergelar artis, tegas Dafi dia sudah lali dengan gosip-gosip terutama yang berkisar tentang cinta.

ΐJika dulu, kalau orang melontarkan apa-apa gosip dan komen-komen negatif tentang diri saya, saya akan sedih. Tetapi kini saya lebih matang dan apa yang penting saya lebih tahu kebenarannya daripada orang lain.

ΐPrinsip saya, kalau orang tidak suka apa yang kita lakukan, abaikan sahaja orang sebegitu. Sebab bukan semua orang suka dan bukan semua orang benci kita. Saya hanya lakukan kerja saya, itu sahaja,῔ tegas Dafi penuh yakin.

Jelas sekali, topik cinta tidak langsung menarik perhatiannya kerana penyanyi yang menjadikan Justin Timberlake sebagai idola ini lebih selesa apabila berbicara tentang kerjayanya yang semakin meningkat naik.

Sibuk jalani latihan berlakon

Difahamkan dia yang bakal bergelar pelakon filem tidak lama lagi, kini sedang sibuk menjalani latihan tarian sebagai persediaan untuk memastikan lakonan dalam filem sulungnya itu meninggalkan kesan kepada penonton.

Filem yang menggunakan tarian sebagai subjek utamanya dan dijangka memulakan penggambaran sekitar Mac turut menggandingkan Ebi dan Sharifah Amani.

ΐBukan senang nak berlakon. Saya tertarik dengan filem ini pun kerana wataknya tidak jauh berbeza dengan diri saya dan juga disebabkan jalan ceritanya yang menarik.

ΐFilem ini merupakan salah satu agenda penting dalam kerjaya saya tahun ini, pastinya saya akan cuba lakukan sebaik mungkin,῔ ujarnya lagi tanpa menyembunyikan perasaan teruja dirinya itu.

Tambah Dafi yang popular dengan lagu Bila Terasa Rindu ini, dia juga bakal muncul dengan single keduanya yang belum diketahui judulnya tidak lama lagi.

Memberitahu selain sibuk dengan kerjaya seninya, dia berazam untuk menamatkan pelajarannya yang tergendala di kolej swasta Lim Kok Wing dan dijangka tamat pada tahun hadapan.

Jejaka yang memiliki penampilan yang menarik ini meletakkan 2008 sebagi tahun untuknya melengkapkan diri. Selain ingin menamatkan pelajaran, memulakan kerjaya sebagai pelakon, dia juga ingin melihat albumnya siap sepenuhnya.

ΐRamai juga orang tertanya-tanya bila album akan keluar, tetapi pihak syarikat (KRU) ada strateginya yang tersendiri dan kemungkinan besar tahun ini peminat akan dapat memiliki album saya. Semuanya masih dalam proses,῔ katanya lagi dan berharap peminat sabar menunggu.

Bukan sahaja album dan filem, kerana tidak lama lagi peminat Dafi boleh memiliki novel hasil ideanya sendiri yang digarap oleh Mior Shahriman seorang penulis novel dan juga skrip.

ΐSaya hanya menyumbangkan sedikit idea, dan untuk menulis sebuah novel itu bukan bidang saya kerana untuk menjadi seorang penulis novel belum terlintas lagi di fikiran buat masa sekarang.῔ bicaranya yang bercita-cita untuk membuka studio sendiri dalam tempoh lima tahun lagi.

Powered by Kosmo

Sharifah Amani Tidak Gubra

9 Apr

SHARIFAH AMANI.

Oleh: JAMLIAH ABDULLAHSHARIFAH Amani Syed Zainal Rashid Al-Yahya tiba cuma setengah jam lewat ke studio petang Khamis minggu lepas.

Berseluar jean dan berkemeja T hitam, Amani melangkah lesu dan dengan nada sedikit moody aktres kecil molek ini memohon maaf atas kelewatan itu.

ΐMaaf! Kak, Nani dari Putrajaya perbaharui pasport. Nani nak bercuti. Sudah tiga tahun Nani tidak bercuti, asyik kerja, kerja saja. Kena tunggu teksi pula,῔ Amani cuba menjelaskan.

Kuyu bola matanya takkala Amani melucutkan kaca mata hitam stail 70-an itu membayangkan keletihan tersebut.

Sengaja saya biarkan dia sendirian seketika untuk menenangkan perasaan dan menyejukkan hatinya.

Bukan kali pertama saya menemu bual Amani dan tahu fiilnya.

Berkongsi satu bintang, mungkin buat saya lebih faham mereka yang berbintang Gemini sebegitu. Senang panas, senang sejuk. Cukup moody.

Amani tidak membiarkan saya menanti lama untuk mengembalikan moodnya. Laju saja celotehnya selepas itu tentang lakonannya dalam filem terbaru Yasmin Ahmad, Gubra, kehidupan selepas Sepet dan rencana masa depan.

ΐOrked Sepet dan Orked Gubra tidak banyak berbeza cuma kini dia sudah berkahwin dan lebih matang,῔ komen aktres yang juga duta produk kosmetik tempatan, SilkyGirl itu.

* Amani lebih matang

BUKAN Orked saja yang matang, kata Amani, tetapi dirinya sendiri sedemikian walaupun baru beberapa tahun berkecimpung dalam bidang lakonan.

ΐNani berlakon filem Sepet tanpa pengalaman. Kosong tentang selok-belok dunia lakonan. Kemudian Nani berpeluang berlakon dalam Gol & Gincu, Puaka Tebing Biru dan teater Hamlet. Sepanjang tempoh tersebut Nani berpeluang belajar lebih banyak.

ΐJadi pengalaman yang Nani kutip sepanjang tempoh tersebut banyak membantu ketika berlakon Gubra,῔ katanya yang sudah membiasakan diri dengan panggilan Nani.

Atas alasan itu kata Amani, dia tidak mempunyai sebab untuk berasa gementar menantikan reaksi ramai usai tayangan filem itu ke pawagam.

ΐNani seorang yang perfectionist dan tidak pernah berpuas hati jika tidak dapat melakukan sesuatu itu dengan baik. Hakikatnya Nani sudah memberikan yang terbaik dalam Gubra. Jadi tidak ada apa yang perlu Nani risaukan lagi,῔ katanya.

Bercerita tentang Gubra iaitu sequel Sepet yang kini sudah ditayangkan di pawagam, kata Amani, Gubra mempertaruhkan seluruh jiwa raganya.

Dari segi karakter, Amani memberitahu bahawa tidak banyak perbezaan antara Orked Sepet dan Orked Gubra.

ΐOrked masih orang yang sama, cuma kali ini dia lebih matang. Dia juga kini seorang isteri yang berusaha menjadi suri rumah yang terbaik,῔ ceritanya.

Amani menyerlah apabila dia melakukan debut dalam Sepet dan buktinya dia turut menjulang trofi anugerah Pelakon Harapan di Festival Filem Malaysia ke-18 yang kontroversi itu.

Mungkinkah selepas ini ada lagi anugerah besar menanti Amani dan bersifat global memandangkan Gubra tidak mungkin dipertaruhkan dalam festival tempatan?

Kata Amani, ΐNani tidak harapkan apa-apa pun. Apatah lagi trofi anugerah. Nani tidak menaruh harapan yang terlalu tinggi cukup kalau Yasmin puas hati, keluarga dan kawan-kawan juga puas hati. Ia sudah memadai. Susah kalau kita mengharap semua orang berpuas hati dengan kita.

ΐYasmin membikin Sepet dan kini Gubra dengan jujur tanpa apa-apa sentimen di sebaliknya. Pergi tonton Gubra dengan hati. Rasa filem itu dengan hati,῔ syor Amani.

* Senang digelar ‘anak emas’ Yasmin

YASMIN menggelar Amani sebagai aktres terbaik dalam industri filem ini.

Pengarah itu juga tidak pernah menafikan jika ada yang melabelkan Amani sebagai anak emasnya.

Dari kaca mata pengarah tersebut, Amani adalah ‘Audrey Hepburn’nya yang memiliki kecantikan dan bakat semula jadi yang jarang dimiliki oleh pelakon lain.

Amani menyambut kata-kata itu lebih daripada sekadar pujian biasa.

ΐNani bukan rasa bangga tetapi begitu terhutang budi dengan Yasmin. Sudah lama Nani berharap untuk berlakon dan Nani tidak pernah memberitahu sesiapa pun walaupun mak dan Kak Leya (artis dan deejay Sharifah Aleya).

ΐNani selalu beranggapan bahawa sesuatu mimpi itu tidak akan menjadi kenyataan kalau kita luahkan. Jadi Nani diam saja. Takdir yang menemukan Nani dengan Yasmin dan seolah-olah tahu apa yang Nani mimpikan. Kalau Nani nak balas jasa Yasmin tentu tidak terbalas,῔ kata anak dara Fatimah Abu Bakar ini.

Berpeluang kembali ke lokasi filem Gubra dan bekerjasama dengan produksi Sepet adalah satu kenangan yang manis untuk Amani.

ΐNani suka berada dalam kelompok tersebut. Apa yang cukup menyenangkan Nani adalah di lokasi itu semuanya cukup profesional dan tahu tanggungjawab masing-masing. Ia memudah dan melancarkan penggambaran yang mengambil masa 12 hari saja di Ipoh,῔ katanya.

Bercerita tentang Gubra lagi, kata Amani, filem itu mempunyai mesej tersendiri.

ΐNani tertarik dengan adegan watak isteri bilal berbual dengan pelacur. Ia sangat menyentuh perasaan bagaimana seorang yang alim itu dapat menerima pandangan orang lain tanpa apa-apa prejudis walaupun dia seorang pelacur.

ΐNani faham apa yang ingin Yasmin gambarkan dan inginkan,῔ ceritanya.

* Tidak pernah berubah

DUNIA yang glamor itu selalunya merobah mereka yang bergelumang di dalamnya. Namun Amani menolak andaian tersebut.

ΐNani tidak pernah berubah dari dulu sampai sekarang. Cuma orang di sekeliling Nani yang berubah.

ΐMemang pelik dunia kadangkala. Kawan boleh bertukar menjadi lawan dan lawan tiba-tiba ingin menjadi kawan. Mungkin itu penangan dunia glamor,῔ luahnya.

Amani juga memandang positif tentang statusnya sebagai artis.

ΐSebagai orang muda, tidak banyak yang menumpukan perhatian kepada kita atau mendengar kata-kata kita secara serius. Nani merasakan setelah Sepet, orang mula membuka mata dan hati kepada Nani.

ΐNani berusaha melakukan yang terbaik. Orang sudah mula mendengar dan itu adalah lebih baik,῔ tambahnya.

Oleh sebab itu kata Amani, dia berbesar hati apabila terbabit dengan filem seperti Sepet dan Gubra yang mempunyai mesej sosial yang kental.

Sebagai artis dan anak yang baik, Nani menaruh harapan untuk melakukan yang terbaik untuk diri sendiri dan keluarga pada masa depan.

ΐNani membesar dalam industri ini dan membawa nama keluarga. Kalau Nani buat silap apa-apa pun nama keluarga yang naik, siapa? Anak Fatimah Abu Bakar! Ada isu sikit mak yang diminta komen dahulu. Kalau boleh Nani elakkan hal yang kontroversi.

ΐNani perlu berkelakuan baik sepanjang masa kerana tidak mahu mengecewakan orang di sekeliling Nani,῔ jelas Amani.

* Berlakon dengan ibu

KINI buat pertama kali, Amani akan berlakon di samping ibunya Fatimah dalam filem Cinta yang ke pawagam pada pertengahan tahun ini.

Ia adalah pengalaman yang cukup bermakna dan menarik untuk dua beranak tersebut.

Peluang tersebut datang tanpa diduga, kata Amani.

Amani mengakui bahawa dia juga gementar ketika berlakon dengan ibunya walaupun cuma terdapat satu babak mereka berdialog.

Cinta adalah sebuah filem daripada Mira Mustaffa dan diarah oleh Kabir Bhatia yang juga berkisar tentang cinta yang penting dalam kehidupan seseorang.

Amani memberitahu bahawa ibunya mempunyai pengaruh yang besar dalam hidupnya sejak kecil hingga kini.

ΐMak mendidik kami dengan tegas tetapi penuh kasih sayang. Ikatan kekeluargaan yang kuat memainkan peranan membentuk Nani dan adik-beradik lain,῔ katanya.

Powered by Utusan Malaysia

Gubra Ada Babak Bilal Pegang Anjing

31 Mar

Oleh WANDA IDRIS

“KALAU Sepet mengandungi adegan-adegan Gubra, ia pasti akan menerima sekurang-kurangnya 20 peratus potongan. Dan sekiranya panel yang sama menilai Gubra, filem itu akan menerima sekurang-kurangnya 25 peratus potongan.”

Demikian kata pengarah Gubra, Yasmin Ahmad sehari sebelum filem itu ditayangkan kepada media di TGV KLCC pada Rabu lalu.

Selepas menonton Gubra, memang benar bahawa tanpa panel penilai yang bersikap terbuka, tentunya beberapa adegannya tidak lepas daripada potongan Lembaga Penapisan Filem Malaysia (LPFM).

Bukan mengatakan adegan yang terlepas itu lucah namun ia boleh mendatangkan rasa kurang selesa pada sebilangan penonton.

Antaranya, babak yang menampakkan punggung seorang pesakit ketika Orked (Sharifah Amani) bertanya di mana tandas dan ketika Orked keluar dari bilik mandi dengan hanya berkemban tuala selain sikap liberal seorang Bilal yang memegang anjing (yang kedua-duanya dalam keadaan kering).

Kita tidak perlu bercerita tentang aspek kasih sayang yang ditonjolkan kerana rasanya penonton tahu bagaimana hasil kerja Yasmin dalam menonjolkan babak sedemikian.

Namun Yasmin mempunyai prinsip. Jika dia menjual sebiji kek coklat yang mengandungi pelbagai hiasan, dia mahu keknya itu dijual kepada pelanggan dalam keadaan yang sama.

“Ini adalah sebiji kek yang saya buat untuk anda dan saya gembira kerana anda dapat menikmati kek (filem) yang sebenarnya,” ujar Yasmin.

Dan apabila ditanya tentang kontroversi yang bakal timbul, sambil ketawa Yasmin berkata: “Tawakal sajalah….”

Anak kelahiran Muar, Johor yang berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Psikologi dari Universiti Newcastle, United Kingdom ini memberitahu, dia tidak mahu meramalkan sambutan yang diterima oleh Gubra, filem ketiga arahannya selepas Rabun dan Sepet.

“Saya mengharap tetapi tidak mahu menjangkakan,” katanya yang turut memberitahu tidak akan mempertandingkan Gubra atau mana-mana filemnya pada festival filem tempatan.

Gubra akan ditayangkan kepada umum pada 6 April ini. Diterbitkan oleh Nusanbakti Corporation Sdn. Bhd., ia menelan belanja sebanyak RM1 juta.

Berlokasikan sekitar Ipoh, Perak, selain Sharifah Armani, Ida Nerina, Harith Iskander Musa dan Adibah Noor, Gubra dibintangi Alan Yun, Adlin Aman Ramlie, Nam Ron, Norkhiriah, Rozie Rashid, Khir Rahman, Juliana Ibrahim, Thor Kah Hoong dan Tan Mei Ling.

Walaupun ia boleh diibaratkan sekuel Sepet namun ia sebenarnya tidak dalam erti kata sebenar kerana Gubra mengandungi dua cerita berbeza.

Ia mengangkat kisah Orked yang sudah berumah tangga dan menghadapi konflik dalam kehidupannya.

Pada sisi lain di sebuah kampung berdekatan, muncul pula cerita tentang kehidupan Bilal dan keluarganya yang berjiran dengan pelacur.

Walaupun memaparkan dua cerita yang langsung tiada hubung kait, Gubra tampil dengan cerita yang simple namun kompleks dari segi emosinya.

Ceritanya tiada kena-mengena antara satu sama lain tetapi mesej yang ditampilkan menjadi penghubungnya.

“Cuma,” kata Yasmin, “saya ingin menasihati penonton agar tidak terus balik ketika credit title dipaparkan kerana ada perkara yang berlaku selepas itu.”

Sememangnya penonton tidak seharusnya melepaskan babak terakhir itu kerana ia merupakan sinambungan filem Yasmin yang akan datang, Mokhsein, yang sedang dalam pembikinan.

“Mokhsein boleh dianggap sebagai filem prekuel yang mengisahkan Orked ketika berusia 10 tahun yang bertemu dengan seorang budak lelaki bernama Mokhsein (12 tahun) yang datang ke kampung Orked sewaktu cuti sekolah.

“Kali ini Mak Inom dan Pak Atan masing-masing dibintangi oleh Sharifah Aleya dan Zul Huzaimi,” katanya.

Filem yang sudah memulakan proses latihan sejak dua minggu lalu itu akan diterbitkan oleh Grand Brilliance Sdn. Bhd. (GBSB) dengan lokasinya berpindah dari Ipoh ke Kuala Selangor.

Powered by Utusan Malaysia