Archive | Gita Gutawa RSS feed for this section

Impak Yovie & Nuno

4 Sep

Oleh SHAZRYN MOHD. FAIZAL
shazryn.faizal@utusan.com.my


KUMPULAN Yovie & Nuno yang dianggotai oleh (dari kiri) Dudy, Yovie, Diat dan Dikta.

NAMA Yovie & Nuno mungkin baru dikenali di negara ini menerusi lagu hit mereka, Menjaga Hati yang mendapat perhatian pendengar tempatan.

Tidak ramai yang tahu sejarah kumpulan ini yang sering berganti anggota sebelum mengecapi kejayaan yang diraih mereka seperti hari ini.

Bahkan, ketua kumpulannya, Yovie Widianto juga sebelum ini menganggotai kumpulan Kahitna yang turut dianggotai oleh penyanyi popular, Hedi Yunus dan mereka cukup popular dengan lagu Cantik.

Menjaga Hati yang dipetik daripada album ketiga mereka, The Special One ternyata membuka lembaran baru buat kumpulan ini yang terdiri daripada Yovie yang bermain piano dan keyboard, Dudy dan Dikta selaku vokal serta pemain gitar mereka, Diat.

Sewaktu perbualan telefon bersama media Malaysia baru-baru ini, Yovie memberitahu impak Menjaga Hati yang telah menjadikan mereka sebagai sebuah kumpulan terbesar di Indonesia ketika ini telah banyak merubah hidup mereka.

Karya mereka lebih dihargai malah peminat serta pencinta muzik di Indonesia juga kini mula membuka mata dengan santapan muzik mereka sehingga mereka mampu menyaingi populariti kumpulan Dewa 19 di sana ketika ini.

“Itu bukan bermakna kami ini lebih bagus daripada mereka. Sampai bila-bila pun Dewa 19 akan menjadi sebuah kumpulan yang hebat. Tetapi, apa yang kami mahu buktikan bahawa muzik kami kini lebih popular berbanding mereka di sana dan juga di Malaysia,” jelas Yovie yang juga merupakan komposer popular di Indonesia.

Malah, Yovie juga menjelaskan kumpulannya itu berada dalam tiga kumpulan yang paling popular dan aktif di Indonesia ketika ini bersama Nidji dan Ungu.

Mengulas mengenai kejayaan The Special One sehingga menjadi fenomena baru di Indonesia, Yovie dengan rendah diri memberitahu muzik yang dipersembahkan mereka menerusi album The Special One ternyata memikat hati peminat mereka.

Katanya, beliau tidak menafikan sebelum ini muzik kumpulannya agak berat dan hanya golongan tertentu sahaja yang mampu menikmatinya dan ketika itu mereka mahu melakukan yang terbaik dan mementingkan kualiti muzik.

“Kali ini menerusi The Special One, kami gabungkan muzik komersial dan lari daripada norma muzik kami yang terdahulu dan ternyata ia cukup berjaya.

“Tetapi, ini tidak bermakna album The Special One tidak berlandaskan kualiti hanya kerana kami mahu menembusi pasaran komersial,” ujarnya sambil mengakui kekuatan The Special One juga terletak pada komposisi serta susunan muziknya yang begitu kuat.

Selepas Menjaga Hati, single kedua mereka Dia Milikku kini mula mendapat tempat di corong radio tempatan. Sebelum album The Special One, Yovie & Nuno pernah lahir dengan dua buah album iaitu Semua Bintang (2001) dan Kemenangan Cinta (2004).

Impak populariti Yovie & Nuno juga ternyata membuahkan hasil apabila album mereka itu kini telah mencapai tahap triple platinum dengan penjualan album mereka yang mencecah 500,000 unit.

Bukan itu sahaja, caller ringtone untuk lagu Menjaga Hati juga sudah pun terjual melebihi 2 juta unit di Indonesia sahaja.

Kesungguhan dan kegigihan kumpulan ini ternyata memikat peminat mereka unutk menobatkan mereka sebagai Artis Pilihan Indonesia dengan mengalahkan nama-nama besar lain seperti Andra dan the Backbone, Mulan Jameela dan Nidji dalam Anugerah MTV Asia 2008 yang diadakan di Genting Highlands, baru-baru ini.

“Apa yang kami miliki hari ini bukan sahaja daripada apa yang kami telah lakukan tetapi ia lebih kepada semua pihak yang memainkan peranan penting dalam merencanakan kerjaya seni. Tanpa kerjasama semua pihak, tidak mungkin kami akan berdiri di sini,” kata Yovie dalam nada penuh kesyukuran.

Dalam perkembangan lain, Yovie sempat memberitahu dan memuji kredibiliti serta karya muzik Malaysia yang disifatkannya sebagai luar biasa.

Malah, dia juga sudah menyiapkan sebuah lagu untuk bekas finalis Akademi Fantasia musim kedua, Kaer Azami yang berjudul Atas Nama Cinta yang berentak balada untuk dimuatkan dalam album kedua penyanyi itu kelak sambil menyifatkan penyanyi comel itu mempunyai potensi yang cukup besar untuk diketengahkan di Indonesia.

“Untuk mencipta lagu untuk seseorang penyanyi itu, saya harus mempelajari karakternya dan ini cukup berbeza apabila saya menulis lagu untuk kumpulan saya.

“Setiap penyanyi mempunyai ciri yang berbeza dan saya tidak boleh cipta lagu yang sama untuk setiap penyanyi,” katanya yang juga mencipta lagu popular, Dua Hati Menjadi Satu yang dinyanyikan secara duet oleh Gita Gutawa dan Dafi.

Mengecapi populariti yang kian memuncak saban hari, Yovie sempat meluahkan keinginannya untuk mengadakan persembahan di Kuala Lumpur.

Katanya, seandainya tiada halangan, Yovie & Nuno akan hadir ke Malaysia pada November ini untuk sesi mempromosi album mereka dan juga mengadakan persembahan khas buat peminat di sini.

Utusan Malaysia

Tak Baca Playboy Indonesia

13 Jul

ALUNA SAGITA GUTAWA, nama yang diberi kepada seorang gadis yang bakatnya luar biasa dilempiaskan seawal usia tujuh tahun. Kini pada usia 15 tahun, gadis yang dikenali dengan nama komersialnya Gita Gutawa telah menebarkan untaian lagu indah menerusi teknik vokalnya yang versatil – terutama berjalur jazz.

Cukup petah berbicara, Gita teruja dan bersyukur dengan penerimaan masyarakat Malaysia terhadap kehadirannya dalam industri terutama selepas duet bersama Dafi, Menjadi Satu menjadi begitu hit.

“Alhamdulillah, saya amat berterima kasih dengan penerimaan yang baik ini,” kata anak Erwin Gutawa yang sedang mengumpul material untuk album keduanya.

Erwin Gutawa
ADA pro dan kontranya menjadi anak kepada Erwin Gutawa. Bertuahnya, kami berkongsi kegemaran yang sama iaitu muzik dan dia selalu menjadi rujukan saya dalam hal ini. Yang jeleknya, bila orang fikir saya banyak diberi peluang kerana menjadi anak pakar muzik ini sedangkan ia juga adalah berkat usaha dan bakat saya.

Playboy Indonesia
(KETAWA). Jujurnya saya memang tak pernah ikut campur dan tak ambil pusing tentang kewujudan majalah ini. Saya tak pernah baca, jadi tak boleh nak komen.

Gerakan Islam Ahmadiyah
SAYA tidak mengerti akan hal ini. Lagi pun saya masih anak kecil. Saya tidak mahu mengambil berat masalah negara ya (ketawa). Hanya saya berdoa agar Indonesia terus makmur.

Tetapi dari segi agama, saya mengikut apa yang diajar di sekolah dan diterapkan keluarga. Pokoknya, saya percaya Islam itu hanya satu dan saya berusaha menjadi seorang muslim yang bagus.

Matang
TAHUN ini saya baru berusia 15 tahun dan saya harus lebih bijak berfikir.

Kosmo

Himpunan Lagu Hits Seberang

13 Jul

ALBUM yang merupakan kolaborasi antara Warner Music dan Sony BMG ini menampilkan lagu-lagu hits Indonesia yang menjadi kegemaran ramai di negara ini.

Menampilkan 16 buah lagu himpunan daripada nyanyian artis-artis antaranya Irwansyah, GIGI, Once, Padi, Rati, Nidji, Sheila On 7, Krisdayanti dan Gita Gutawa.

Antara lagu-lagu yang dimuatkan termasuk Pecinta Wanita dendangan Irwansyah, 11 Januari (GIGI), Dealova (Once), Menanti Sebuah Jawaban (Padi) dan Ada Cinta (duet Acha Septriasa & Irwansyah).

Tidak ketinggalan dimuatkan lagu-lagu Berdua Lebih Baik nyanyian Acha Septriasa, Lelaki Buaya Darat (Ratu), Hapus Aku (Nidji), Bukan Rayuan Gombal (Judika), I’m Sorry Goodbye (Krisdayati) dan Saat Kau Pergi (Vagetoz) dan Bukan Permainan (Gita Gutawa).

Album: 1 Indo Hits – Pelbagai Artis

Edaran: Warner Music Malaysia

Utusan Malaysia

Gita Terbang Ke Tanah Suci

30 Jun

Oleh AQMAR ALLADAD

LENGGOK dan fizikalnya bagaikan seorang anak kecil yang sungguh comel. Namun tidak terduga, di sebalik sifat yang jelas sekali pada pandangan visual, kotak fikirannya cukup bijak serta tutur katanya juga membayangkan dirinya seorang yang cukup berpengalaman.

Gita Gutawa baru berusia 15 tahun, tetapi tidak pemikirannya.

Kebijaksanaannya menyusun ayat saat memberikan jawapan terhadap semua persoalan yang diajukan buatnya terserlah, malah cukup mengagumkan apabila jawapan yang diberikannya dengan penuh yakin.

Begitu teguh terhadap pendiriannya selama ini.

Inilah keistimewaan anak gadis remaja karyawan muzik tersohor Indonesia, Erwin Gutawa. Tuah sentiasa mendatangi dirinya selepas menceburkan diri dalam dunia seni.

Hasil kerja kerasnya juga perlu dijadikan contoh kepada anak muda zaman kini kerana Gita akan terbang ke Tanah Suci, Mekah untuk mengerjakan umrah menjelang 2 Julai ini ditemani oleh neneknya serta rombongan peserta yang lain.

Biar usianya masih remaja, dia sudah mampu menggunakan pendapatannya sendiri untuk mengerjakan umrah.

Gita menjelaskan, dia sudah bersedia untuk ke Mekah, malah persiapan turut telah lengkap dari segi pakaian yang ingin dibawa mahupun doa-doa ketika menunaikan ibadat itu.

“Saya memang tidak sabar untuk ke Mekah bersama nenek. Tujuannya bukan apa tetapi ingin bersyukur ke hadrat Ilahi kerana perjuangan saya selama ini berjaya.

“Kita tidak boleh leka dengan apa yang dicapai dalam kehidupan selama ini, perlu diucap syukur kepada Maha Esa,” tegasnya.

Ditebak persoalan adakah dia sudah mempelajari serba sedikit tentang apa yang penting bagi menunaikan umrah, Gita menegaskan, disebabkan dirinya telah mendapat pendidikan di sekolah agama iaitu Sekolah Al-Izhar Pondok Labu, justeru membuatkan dirinya tiada masalah dari segi bacaan doa dan sebagainya.

“Saya belajar di sekolah agama, jadi pendedahan agama sudah sebati dalam diri ini tambah pula walaupun minat saya dan keluarga dalam muzik memang mendalam tetapi mereka juga tidak sesekali melupakan kepentingan ajaran agama buat diri saya,” jelasnya sambil tersenyum manis.

Dalam pada itu ibu Gita, Lulu Gutawa,44, yang amat berbangga dengan tahap pencapaian anak sulungnya itu mencelah, “Gita yang mengajak neneknya menunaikan umrah, jadi neneknya tidak menolak pelawaan dan niat baik Gita itu.”

Menyentuh pula mengenai posisi dirinya sebagai seorang penyanyi, Gita ternyata serba boleh dan langsung tidak memilih genre lagu yang akan dipersembahkan olehnya.


ALBUM kedua Gita bakal menyuntik karya seni Erwin Gutawa.

Ini kerana Gita pernah mempunyai album lagu single nasyid sempena bulan Ramadan tahun lalu.

Katanya, tidak salah bagi dirinya untuk mencuba pelbagai jenis lagu dan langsung tidak malu dengan pembaharuan yang dilakukan.

“Bagi menghasilkan album lagu single nasyid itu, saya suka sekali dan tidak peduli apa orang cakap, yang pentingnya saya dapat pelbagai pengalaman istimewa. Ia tidak terhad terhadap satu konsep sahaja,” ungkapnya.

Meletakkan pelajaran sebagai apa yang paling utama, sejak peringkat awal persekolahan lagi, Gita seringkali mendapat anugerah Juara Terbaik Ujian Nasional atau di Malaysia, ia boleh diibaratkan sebagai anugerah pelajar terbaik.

Beritahunya yang mempunyai berat badan sebanyak 45 kilogram, tumpuan dalam kelas amat penting selain membuat ulang kaji di rumah.

Walaupun jadual seninya amat ketat tetapi Gita memastikan pelajaran di sekolah perlu didahului.

“Ibu akan menghantar saya memasuki kelas tambahan dua bulan sebelum menjalani ujian di sekolah. Itulah salah satu faktor kejayaan saya sehingga ini,” jelasnya.

Terima bunga setiap minggu Bakat terpendam Gita mula jelas terserlah sejak berusia lapan tahun lagi setelah dihantar ke kelas muzik dan vokal.

Ia diakui sendiri oleh ibunya. Dan mungkin juga pendedahan muzik dalam diri Gita juga disebabkan oleh ayahnya.

“Gita suka menyanyi, jemput sahaja dia selepas kelas vokal sudah pasti dia akan masuk dalam kereta dan terus menyanyi sehingga tiba di rumah,” ujar Lulu sambil tergelak mengingatkan kembali zaman kecil anaknya itu.

Dalam pada itu, Gita mengakui yang dia juga gemar menyanyi di dalam bilik air.

“Enak sekali bunyinya menyanyi dalam bilik air,” katanya dengan ketawa kecil.

Sementara sudah bergelar penyanyi popular, sudah tentu Gita mempunyai ramai peminat yang pelbagai ragam.

Jelas Gita, memang kadang-kadang dia ada menerima jambangan bunga yang dihantar ke rumahnya oleh pada setiap minggu oleh seorang peminat misteri.


GITA belum bersedia untuk jatuh cinta.

Menurut Gita, dia menerima apa sahaja yang dihadiahkan oleh para peminatnya, termasuk surat semata-mata atas hubungan seorang penyanyi dan peminatnya.

Menyentuh pula soal cinta, Gita yang mempunyai pendiriannya tersendiri langsung tidak memikirkan mahu mempunyai hubungan istimewa dengan seseorang.

Beritahunya lagi, dia belum bersedia lagi untuk jatuh cinta kerana umurnya masih terlalu muda, serta banyak lagi perkara yang perlu diberikan tumpuan khususnya pendidikan dan kerjaya muzik yang sudah sekian lama diminatinya itu.

“Oh! Tidak mungkin untuk bercinta semuanya itu tiada masa hanya kawan-kawan biasa sahaja dan mereka baik dengan saya malah sentiasa memberi sokongan,” tambahnya.

Muncul dengan album kedua Kemunculan Gita dengan album debutnya yang mengunakan judul namanya sendiri, Gita Gutawa ternyata membuahkan hasil.

Hadir dengan konsep pop klasik, Gita terus sahaja meraih populariti luar biasa. Mungkin konsep yang dibawa Gita lain daripada yang lain dan paling menarik perhatian ramai, vokalnya yang bernada cukup tinggi.

Tambahan pula, Gita jarang dikaitkan dengan gosip yang boleh menjatuhkan maruah dirinya.

Disebabkan kejayaannya menerusi album tersebut dengan jualan di pasaran di Indonesia mencecah 400,000 unit, maka Gita tidak sabar untuk menghasilkan album keduanya pula.

Anak sulung dari dua beradik ini memberitahu, album keduanya masih dalam proses perbincangan dan banyak lagi yang perlu dirancang untuk memastikan albumnya kali ini berjaya diterima seperti album pertama.

“Kita masih mencari material album kedua dan bapa saya juga akan terlibat dalam pembikinannya,” ujar Gita yang datang ke Malaysia untuk beberapa hari sahaja.

Kehadirannya kali ini bagi konsert Cornetto Love Sparks bersama Dafi, Mawi dan Mila yang bertujuan untuk menghargai cinta, muzik dan persahabatan yang berlangsung di Padang Merbok, pada Sabtu lepas.

Kosmo

Mila, Dafi Semakin Mengerti

27 Jun

Oleh NOR FADZILAH BAHARUDIN fadzilah.bahar@utusan.com.my

ACAPKALI bintang-bintang yang dicungkil bakat menerusi program realiti televisyen dipandang sepi.

Bahkan, ada juga yang akan mempertikaikan mutu dan kualiti bintang-bintang tersebut.

Akademi Fantasia (AF) sahaja merupakan contoh terdekat yang melahirkan begitu ramai bakat baru.

Meskipun di awal program tersebut bintang-bintang kelahirannya dikritik dan dipersoalkan kredibiliti mereka, namun hari demi hari kerdipan bintang yang ada pada diri mereka semakin bersinar.

Dafi dan Mila sumber rujukan terbaik bintang kelahiran AF yang tidak boleh diperlekehkan.

Kedua-duanya semakin berani dalam mengharungi perjalanan seni meskipun sudah mula dilambakkan dengan cerita-cerita sinis yang kadang kala memeritkan telinga empunya diri, namun mereka yakin berkat kesabaran yang tinggi antara resipi terbaik bagi kejayaan masa depan.

Mengakui kadang kala serik dan berkecil hati dengan apa yang dialami di sekeliling, namun gadis kecil molek yang juga merupakan juara AF5, Mila sudah mula boleh menerima situasi sedemikian.

Masakan tidak, selepas insiden kisah cintanya yang kecundang hangat dihebahkan, kini kemenangannya di Bulgaria pula dipertikaikan.

Jika hendak dihitung air mata yang menitik, sudah tidak mampu diperkatakan lagi.

“Siapa yang tak sedih dengan apa yang berlaku. Saya selalu juga baca blog-blog di Internet. Dulu kisah peribadi saya diperkatakan sehingga mereka mengaitkan nama ibu bapa saya.

“Kini mereka mempertikaikan pula kemenangan saya pula. Mereka tak mengiktiraf kemenangan saya. Dan pelbagai lagi cerita yang kurang enak dibincangkan. Hati mana yang tak tersentuh dan sedih,” kata Mila pada satu pertemuan bersama Hits baru-baru ini.

Sambung Mila, sewaktu mula-mula berdepan dengan situasi itu air mata sering menjadi teman setia.

“Mula-mula saja kecewa tapi lama kelamaan saya malas nak layan. Sebab utama saya sering membuka blog-blog tersebut adalah untuk mengetahui apa yang disukai dan yang tak disukai masyarakat pada saya. Sekurang-kurangnya saya dapat membaiki kesilapan dan belajar apa yang baik,” jelas gadis berusia 21 tahun ini.

Biar apa sekalipun yang dipertikai mengenainya, rezeki masih lagi melimpahi anak kelahiran Pulau Mutiara ini.

Perkhabaran terbaru mengenai kerjaya seninya besar kemungkinan pemilik nama sebenar Noorsyarmilla Jirin ini akan mencuba bidang lakonan pula.

“Insya-Allah saya akan berlakon dalam sebuah telemovie bersama-sama Dafi. Tapi semua itu masih dalam perbincangan. Saya tak ada masalah untuk mengembangkan cabang seni saya kerana bagi saya nyanyian dan lakonan kedua-duanya mempunyai keistimewaan tersendiri,” katanya.

Enggan dibayangi bapa

Di awal kemunculan, jejaka berusia 20 tahun ini dalam AF pelbagai usikan dan ejekan diterima.

Walau apa label diberikan kepadanya sekalipun, pemilik nama sebenar Gadaffi Ismail Sabri ini tidak pula leka.

Menyedari akan fenomena tersebut, anak kepada Menteri Belia Dan Sukan, Datuk Ismail Sabri ini, menerima keadaan tersebut dengan tenang.

Mengakui terdetik sedikit perasaan berkecil hati namun dia sentiasa menganggap perkara tersebut sesuatu yang kurang serius.

“Masa mula-mula memanglah saya kecil hati tapi bila fikir-fikir balik siapalah saya untuk menghalang semua itu. Bagi saya berdiam diri lebih baik dan memberi tumpuan pada kerjaya saya lebih penting. Hasilnya kini sikap berdiam diri saya itu lebih baik daripada saya bersuara,” jelas peminat setia kumpulan KRU ini lagi.

Akui Dafi selepas senyap senario tersebut, muncul pula cerita baru kononnya dia menggunakan pengaruh bapanya untuk kerjaya seninya.

“Saya bermula dari bawah dan langkah terbaik saya untuk menjadi penyanyi ialah dengan memasuki AF.

“Menerusi AF saya kumpul peminat dan saya bekerja keras untuk memastikan diri saya diterima peminat. Saya tak boleh nak menafikan apa yang mereka nak kata tapi yang boleh saya jelaskan saya bekerja keras untuk semua ini,” jelas anak kedua daripada empat beradik ini lagi.

Tidak menganggap semua itu luka yang semakin merebak, kini Dafi sedang sibuk menyiapkan album solo sulungnya.

“Tinggal sebuah lagu belum dirakamkan iaitu lagu ciptaan komposer Indonesia. Sembilan lagu lain sudah siap semuanya.

“Album ini akan memuatkan lagu ciptaan komposer tempatan dan seberang. Sudah tentu strategi utama ialah untuk memasarkan album ini ke negara itu,” jelas Dafi yang baru sahaja pulang dari Indonesia bagi menjayakan showcase anjuran pengeluar ais krim Wall’s.

Kata Dafi, dia sudah pun beberapa kali berulang alik ke seberang untuk menjayakan sesi fotografi serta promosi.

“Alhamdulillah, saya rasa sangat bertuah kerana menerusi produk Wall’s, saya sudah mula dikenali di seberang. Jadi saya rasa apabila album saya keluar kelak bukanlah satu masalah untuk saya mencuba nasib di sana,” kata jejaka berbintang Sagitarius ini lagi.

Sementara itu, Dafi dan Mila kini sedang sibuk berlatih untuk konsert Cornetto Love Sparks yang akan diadakan esok di Padang Merbuk, Kuala Lumpur.

Kedua-dua bintang muda ini akan berganding bahu dengan bintang cilik dari seberang, Gita Gutawa serta bintang-bintang AF lain seperti Mawi, Mila, Stacy dan tentunya kumpulan Estranged.

Kepada peminat-peminat Dafi dan Mila, pastikan anda berkunjung ke Padang Merbuk, Kuala Lumpur esok untuk memeriahkan konsert Cornetto Love Sparks.

Utusan Malaysia