Archive | Erma Fatima RSS feed for this section

Umie Aida – Ya, Dah Berpunya

6 Jan

Oleh: WANDA IDRIS

UMIE AIDA.

GAYANYA semakin meyakinkan. Penuh sifat kewanitaan. Malah sudah pandai mengenakan kasut bertumit tinggi kala keluar bersiar.

Dulu sifatnya lain. Mengenali Umie Aida sejak beberapa tahun lalu, orangnya sukakan gaya yang serba-serbinya ringkas.

Paling tidak shirt dan jean sahaja. Kasut tinggi? Tiada dalam kamus harian kecuali menghadiri majlis formal. Beg yang dijinjing pun kelihatannya biasa-biasa sahaja. Mungkin kerana pengaruh gaya yang begitu ringkas. Ia juga sekadar tempat menyimpan segala barangan.

Hari ini dalam usia kematangan 33 tahun, Umi Kalsom Rahmad ini semakin selesa dengan tubuhnya.

Menyarung pakaian lebih bersifat kewanitaan – blaus dengan legging – yang menjadi pilihan gaya masa kini, Umie juga sudah pandai menjinjit beg tangan berjenama mewah.

Pilihannya pada hari penggambaran ialah Dior gaucho dengan sepatu wedges daripada himpunan Escada. Dia tidak lagi ragu-ragu dengan pilihannya seperti dahulu. Dulu dia pernah bertukar ganti pakaian semata-mata kerana tidak selesa.

Malah pada satu ketika, saat mahu melangkah keluar rumah dengan gaya yang menyerlah, dia akhirnya kembali ke kamar dan sanggup bertukar pakaian lain. Dia kemudiannya keluar dengan gaya ringkas berseluar jean.

Namun mungkin itulah perubahan usia yang meningkatkan kematangan gadis yang pernah bergelar wanita penuh kemelayuan ini lantaran watak-watak klasik yang dibawa dalam filem.

Aktres yang pernah menggondol Pelakon Wanita Terbaik Festival Filem Malaysia ke-16 menerusi filem Embun ini juga mengakui hakikat ini.

Katanya, memang ada perubahan pada imej dan penampilannya hari ini berbanding suatu ketika dahulu.

Lebih bergaya, Umie Aida juga hadir dengan wajah dan tubuh yang lebih segar. Mungkinkah ada sesuatu yang membuatkan wanita ini beralih arah dalam berpenampilan? Malah saat diajukan dengan soalan apakah kini dia sedang bercinta lantaran gayanya yang penuh feminin, Umie hanya tertawa.

Namun dia mengakui antara sebab perubahan dirinya kerana menerima teguran daripada kawannya.

“Memang dulu saya lebih senang berkasut sneaker berbanding kasut tinggi. Juga suka tampil dengan t-shirt. Pergi ke mana-mana macam tomboi pula rasanya.

“Makin dewasa saya ikut juga aliran dan mula hadir dengan helaian yang lebih kewanitaan apabila ada kawan yang bising. Mula-mula itu memanglah terasa janggal kena dress up selalu tetapi akhirnya saya selesa. Memang ada seseorang yang begitu mempengaruhi, tak perlulah saya nyatakan sesiapa tetapi dia antara insan yang rapat dalam hidup saya.

“Memang dia pernah menegur saya, kenapa tak pernah pakai kasut tumit tinggi. Bila dia tanya begitu, saya terus terkesima,” Umie ada membuka cerita.

Memang wanita yang ini sukar benar menelah apa yang ada dalam jiwanya. Jadi untuk membuka mulut berbicara soal hati, memang selalunya dia akan mengelak.

Tetapi apabila dia berbicara soal kawan? Siapakah yang dimaksudkan? Apakah hati wanita yang satu ini sudah dipunyai? Siapakah yang bertuah berjaya memupuk kasih dan sayang bersamanya?

Tanpa mahu mengulas pertanyaan-pertanyaan nakal itu, Umie bagaimanapun tidak pula melenting sebaliknya hanya tertawa.

Jadi bila mahu merasa nasi minyak? Sementelah kawan baiknya sendiri, Erra Fazira sudah mendirikan rumah tangga.

Umie sendiri sudah merasai pengalaman menjaga anak angkat. Jadi bila mahu menimang anak sendiri pula?

Saat ditanya bila mahu mengakhiri zaman bujangnya, dia hanya menjawab: “Ala klise… Kalau ditanya soalan itu maka jawapannya akan terus sama,” kata Umie.

Pun begitu kemudiannya, ibu kepada dua anak angkat yang masing-masing berusia 14 dan 13 tahun, Mohd. Daniel Firdaus dan Mohd. Dzulhelmy mengakui hatinya sudah dipunya.

“Terus terang saya cakap, saya sudah berpunya,” katanya sambil tersenyum manja. Namun saat cuba menyelongkar siapakah yang bertuah yang bertakhta di hatinya, Umie tanpa mahu memberikan penjelasan lanjut hanya memberitahu bahawa ia terlalu peribadi untuk diperkatakan apalagi untuk dikongsi bersama.

Lalu benarlah kerana hati sedang berbunga bahagia maka tempiasnya hadir pada penampilannya kini yang lebih indah seindah bunga yang sedang mekar.

“Sudah tentu, ditambah dengan kematangan saya untuk tampil bergaya. Dalam usia begini yang kita juga sudah selesa dengan tubuh sendiri, pasti kita semakin yakin untuk bergaya apa sahaja yang tentunya lebih berunsurkan kewanitaan,” tambahnya yang turut gemar bersenam membuatkan dia berasa lebih berkeyakinan dengan penampilan kewanitaannya.

* Penuhi rohani

Tahun 2008 sudah pun hampir seminggu dijejaki dan tentunya setiap daripada kita menjadikan resolusi tahun baru sebagai satu landasan menempuh satu kehidupan yang lebih cemerlang.

Sedang berbahagia dengan dunianya, Umie yang sudah 16 tahun bergelar anak seni juga tidak melupakan aspek kerohanian malah mahu memperkukuhkannya.

“Kalau boleh saya mahu lebih bertanggungjawab dan memperbaiki dalaman diri. Maksud saya dalam soal-soal fardu. Kalau boleh biarlah saya tidak lagi lalai melakukannya,” kata Umie.

Di samping itu, aktres ini juga mahu mengubah sikapnya kepada satu sikap yang lebih terbuka dan tidak bermain dengan teka-teki seperti sebelum ini.

“kalau dulu bila ditanya saya selalu bagi jawapan samar tapi sekarang saya mahu bersikap terbuka dan terus jawab straight to the point.

“Tak mahu rahsia-rahsia dan misteri lagi. Saya nak perbaiki diri supaya lebih berani menyuarakan apa yang difikirkan,” tegasnya.

Bakal muncul dengan dua buah filem sebagai pembuka tirai 2008, Umie bergandingan dengan Rosyam Nor untuk filem Kala Malam Bulan Mengambang arahan Mamat Khalid dan filem Cuci, arahan Hans Isaac.

Kala Malam Bulan Mengambang yang bakal ditayangkan kepada umum pada 10 Januari ini, Umie menjayakan watak Che Putih, seorang wanita misteri.

Sementara Cuci, lakonannya sebagai setiausaha kepada Erra Fazira akan ditayangkan kepada khalayak pada 23 Januari ini.

Turut menanti ialah filem Dukun yang masih belum dapat dipastikan bilakah akan ditayangkan namun Umie mengakui amat teruja untuk menanti reaksi daripada para peminatnya. Menjelang akhir bulan ini, Umie akan sibuk kembali di lokasi penggambaran untuk projek terbaru Aziz M. Osman.

Slot baru untuk tayangan TV3 berjudul Vice Verse itu bakal dijayakan bersama Hans Isaac, Nor Aliah Lee, Abby Abadi dan Bront. Ia sebuah drama ringan tentang kehidupan tiga perempuan dengan tiga lelaki.

Jika tiada aral, Umie juga bakal digandingkan sekali lagi bersama Rosyam Nor untuk slot Samarinda.

“Umie suka ceritanya. Tentang seorang wanita berkerjaya yang berdepan dengan suka duka kehidupannya,” jelas Umie yang terakhir muncul untuk drama Samarinda Kerana Cintaku Saerah pada Ramadan lalu.

* Keinginan Umie

Apalagi yang dimahukan oleh seorang Umie Aida kerana segala-galanya sudah dicapai. Bergelar aktres, dia sudah diangkat sebagai yang terbaik tidak sahaja filem tetapi juga drama. Lalu apa lagi yang diingininya?

“Saya idamkan watak yang mampu berdiri. Kita sebagai pelakon hanya membawa dan menghalakannya sahaja untuk menyerlahkan lagi watak itu.

“Saya tidak kisah watak kecil atau besar. Yang penting mampu memberi impak. Pun begitu watak begini sukar diperoleh,” katanya.

Lalu mengapa tidak sahaja dia menerbitkan sendiri drama atau filem yang punya karakter yang kuat kerana dia sendiri punya rumah produksi, Amazon Entertainment Production Sdn. Bhd. dan pernah pula berpengalaman menerbit sebuah filem komedi, Diva Popular, arahan kakaknya, Erma Fatima.

Umie ada alasannya. Bukan kerana kutipan tiket yang kurang memberangsangkan yang menyebabkan Umie tidak mahu menghasilkan filem lagi.

Sebaliknya dia masih belum mahu menanggung risiko seandainya hanya menerbitkan sebuah filem setahun berbanding jika dia berkeupayaan untuk menerbitkan sekurang-kurangnya tiga projek setahun.

“Tidak mahu menjalankan perniagaan ini. Risikonya besar. Lagi pula kita tidak tahu apa keinginan khalayak. Jadi lebih baik saya ‘rehatkan diri’ dahulu.

“Biarlah saya terus berlakon. Bila saya sudah bersedia untuk kembali ke arena penerbitan, saya akan kembali dengan produk yang menjanjikan pulangan yang memberangsangkan,” katanya.

Powered by Utusan Malaysia

Ummi Nazeera Sesuai Watak Gadis Kampung

7 Nov

Ummi Nazeera berlakon dalam drama bersiri Dinasti Bilut yang disiarkan setiap Isnin hingga Khamis, pada pukul 8.30 malam di RTM1.

Bakat lakonan Ummi Nazeera Nur Hidayah Zainul Abedin, 17, mula menyerlah sewaktu berlakon drama Pesona Bintang yang pernah disiarkan di RTM.

Ummi yang diperkenalkan oleh pengarah Erma Fatima itu kemudiannya dilamar oleh Rosyam Nor untuk drama bersiri Takdir Yang Terindah dan telemovie Takdir Sedang Berbisik.

Kini lakonan remaja yang berasal dari Kuala Lumpur itu dapat ditonton dalam drama bersiri Dinasti Bilut yang disiarkan setiap Isnin hingga Khamis, pada pukul 8.30 malam di RTM1.

Menerusi drama arahan Badarudidn Azmi atau Bade itu, Ummi membawa watak Zaleha, rakan kepada Shidah, lakonan Bienda.

Jelas Ummi, Zaleha adalah seorang gadis kampung yang banyak cakap dan watak yang dibawanya itu berbeza dengan wataknya sebelum ini.

“Sebelum ini saya sering dapat watak sedih dan kurang bercakap. Kali ini memang berbeza kerana Zaleha adalah gadis periang dan lagak kasar sikit berbanding Shidah. Saya suka dengan watak ini dan antara saya dengan Bienda ada keserasian,” jelasnya yang sering diberi watak gadis kampung.

Selain watak gadis kampung, Ummi juga sering membawa watak yang lebih dewasa daripada usianya.

Pembawaan watak dewasa tidak menjadi masalah kepada Ummi kerana selama ini pun dia berkawan dengan orang dewasa.

“Sebenarnya saya tidak begitu arif tentang perangai remaja kerana sejak tingkatan tiga saya tidak pergi sekolah biasa.

“Sampai sekarang saya belajar di rumah. Hari-hari ada guru yang datang mengajar. Biarpun belajar di rumah, keputusan peperiksaan saya baik. Abang saya pun belajar di rumah,” jelasnya yang belajar mengikut kelapangan waktu.

Ummi yang bakal menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia pada 12 November ini terus terang berkata: “Setakat ini bila pengarah tengok wajah saya, mereka kata sesuai watak kampung. Walaupun saya orang kota tapi tidak ada masalah untuk berlakon sebagai orang kampung sebab saya kerap juga balik ke Terengganu, kampung sebelah ayah,” jelasnya.

Bagaimanapun, menurut peminat Ellie Suriaty itu, jika ada peluang dia ingin mencuba pelbagai watak bagi menguji kemampuan diri.

Utusan Malaysia

Belasungkawa Hani Mohsin – Semuanya Demi Karmila

30 Jul

“Aku hidup untuk Karmila. Aku tak ada siapa-siapa. Nasib baik ada Karmila.” Itu antara yang diluahkan semasa saya dan Hani Mohsin menginap di bilik 214 Hotel Seri Malaysia Kuantan 30 Jun dan 1 Julai lalu. Hani Karmila adalah anak tunggal Mohsin dengan bekas isterinya, Datin Seri Tiara Jacquelina.

Rasa terleka tatkala dia melukiskan kemanjaan dan keletahnya Karmila yang berusia sembilan tahun itu. Ternyata Karmila sangat membahagiakan dan Karmila tidak pernah lekang dari ingatan. Demikian kasih sayang yang tidak terucapkan daripada seorang ayah kepada anak tunggalnya.

Mohsin adalah anak tunggal yang kematian kedua-dua orang tuanya. Sekalipun Mohsin seorang selebriti popular tetapi di sisi lain hidupnya penuh sepi. Kesepian itu cuma terusir apabila tiba giliran Karmila bermalam di rumahnya di Bukit Antarabangsa.

Saya mendengar dengan tekun tentang Karmila, tentang ibu, tentang ayah yang telah tiada dan tentang hidupnya yang kosong. Mohsin lelaki bersemangat kuat meneruskan hidup sekalipun orang-orang yang rapat dengannya telah tiada.

Pemergian ibu secara tiba-tiba menyentak sebahagian daripada jiwanya. Berbulan lamanya dia tidak berupaya melihat sofa yang sering diduduki ibunya kerana seakan-akan ibu masih di situ.

Karmila adalah satu-satunya zuriat yang menjadi permata hati. Saya cuba berada di tempatnya. Dan tidak bertanya apa-apa, cuma menjadi pendengar yang setia. Ada kata-kata yang tersekat di kerongkong apabila bercakap tentang ibu dan ayahnya. Pantas pula saya mengalih bicara.

Selasa lalu Mohsin juga telah tiada. Allahyarham pergi dihantar sendiri oleh permata hatinya di terminal terakhir sebuah kehidupan. Simboliknya keberangkatan untuk kembali ke kampung halaman di Perlis, tempat Allahyarham dilahirkan. Kita tentu dapat membayangkan kegembiraan Allahyarham apabila berpeluang untuk bercuti bersama Karmila di rumah ibu saudara sebelah ibunya di Perlis. Kemudian mereka merencana meneruskan perjalanan ke Langkawi. Tetapi semuanya tidak kesampaian apabila saat keberangkatan telah tiba.

Allahyarham Mohsin jatuh dan meninggal dunia di Terminal Penerbangan Tambang Murah (LCCT) di KLIA pada usia 41 tahun. Segera ingatan saya tercampak pada 30 Jun lalu, saya dan Allahyarham diundang memberi ceramah penulisan drama radio di Taman Budaya Negeri Pahang.

Turut sama ialah rakan-rakan dari Unit Drama Radio RTM; Zuraidah Mohd. Noh, Muhamad Ibrahim, Rahman Ismail, Fauziah Sidek, Bandung Lihya (pelajar UMS) dan Azizah Ariffin (pelajar UMS).

Penglibatan Allahyarham dalam bengkel itu secara percuma. Tidak ada bayaran apa-apa, cuma disediakan tempat penginapan sedangkan dua hari bagi selebriti seperti Mohsin adalah suatu yang bernilai.

“Semua ini amal jariah aku untuk orang ingat bila aku tak ada lagi,” demikian jawab Allahyarham apabila ditanya komitmen secara percuma dalam program itu.

Mungkin ada yang terkejut selebriti popular seperti Allahyarham juga tetap menerima undangan berlakon drama radio sekiranya tidak bertindih dengan jadual rakaman Roda Impian di Astro. Tentulah bukan bayaran yang menjadi faktornya.

“Kami di Unit Drama Radio RTM sangat senang bekerja dengan Allahyarham. Kalau dia lapang, mesti tak tolak berlakon drama radio sekalipun bayarannya kecil,” demikian kata Pemangku Pengawal Unit Drama Radio RTM, Zuraidah Mohd. Noh.

Zuraidah menambah, berita pilu pagi Selasa itu seolah-olah menandakan dia dan rakan-rakan kehilangan seorang rakan yang banyak memberikan kerjasama selama ini.

Semasa kami berbual hingga larut malam di Seri Malaysia, Kuantan, Allahyarham memuji dan sangat menghargai bekas isterinya, Tiara. Bagi Allahyarham, Tiara yang banyak membantu menjaga Karmila apabila Allahyarham sibuk dengan rakaman dan penggambaran di luar Kuala Lumpur.

“Karmila tak hilang ayah dan ibu. Aku baik dengan Tiara. Aku pun baik dengan Datuk (Datuk Seri Affendi Norwawi). Itulah kebahagiaan aku,” kata Allahyarham. Kami sudah kenal pada penghujung 80-an lagi tapi jarang berjumpa. Cuma bertanya khabar menerusi telefon saja.

Saya pula tidak pernah bertanya tentang hal-hal peribadinya, bimbang Allahyarham berasa terpaksa menjawab benda yang tak perlu dijawab. Kisah Allahyarham dengan Serina yang akhirnya putus di tengah jalan apabila mendapat tentangan di sebelah Serina heboh diperkatakan. Tetapi tidak sampai hati untuk bertanya.

Allahyarham seorang yang sangat terbuka dan pintar menguruskan kerjaya. Malah Allahyarham menerima dengan senang hati sekalipun saya berkata, “Lakonan kau dalam drama itu buruk sangatlah.”

Azamnya besar dan hidup dalam lingkaran gemerlapan sama sekali tidak pernah melekakan. Allahyarham mahu lebih dikenali sebagai usahawan daripada artis popular menerusi syarikatnya Imagine Pictures.

Selain menerima tawaran menjadi pengacara program Roda Impian di Astro, Allahyarham mencuri masa untuk membangunkan syarikat penerbitannya. Terbaru sekali Imagine Pictures selesai membuat penggambaran program dokumentari memperkenalkan tempat-tempat menarik dan unik untuk RTM.

“Mohsin hebat sekarang kerana gigih. Kami pernah berkongsi mi segera masa di UiTM. Selepas masing-masing keluar UiTM, berjumpa pula dalam busines buat drama,” beritahu ahli perniagaan Datuk Meswan Dol ketika ditemui semasa menziarahi jenazah Allahyarham Selasa lalu.

Beratus-ratus orang yang terdiri daripada pelakon dan mereka yang terlibat dalam bidang produksi membanjiri rumah Allahyarham. Boleh dikatakan hampir semua pelakon bermula yang paling veteran seperti Datuk Jins Shamsudin dan Datuk Mustapha Maarof hinggalah pelakon-pelakon baru yang mengenali Allahyarham.

Allahyarham telah menyambut hari lahir terakhirnya pada 18 Jun lalu dalam suasana yang sangat membahagiakan. Kata Allahyarham; “Karmila buat suprise party, disuruhnya aku berkurung di bilik atas. Bila aku turun aku hampir menitis air mata tengok Karmila dengan kek hari lahir. Tiara dengan Datuk pun ada juga.”

Nama Hani Mohsin yang sedikit unik itu mulai bertebaran popularnya selepas berlakon filem period Jimi Asmara (1988) arahan Erma Fatima. Dalam filem bersandarkan zaman 50-an itu, Allahyarham mendukungi watak Jimi Asmara penyanyi yang dimangsai transisi muzik pop yeh-yeh.

Watak Jimi Asmara benar-benar melonjakkan nama Allahyarham malah kelihatan begitu karismatik untuk seorang pelakon baru sepertinya. Erma bijak menyusuri kewibawaan pelakon baru ini untuk menggalas watak yang seberat itu.

Allahyarham tidak hanya di layar perak atau di kaca televisyen. Potensi menguji dan mempertajamkan lakonan di pentas teater juga tidak dipersia-siakan. Lakonannya dalam Perempuan Seorang Leftenan Inggeris arahan Zakaria Ariffin juga memancarkan kecemerlangan.

Allahyarham tidak pernah kontroversi kecuali cerita percintaannya dengan Serina. Yang lain tidak ada malah perceraian dengan Tiara juga berlangsung dalam suasana yang sangat harmoni. Tidak pernah berdesir cerita-cerita belakang tabir tentang sikap-sikapnya yang kurang enak.

Pada malam 2 Julai lalu tatkala menghantar Allahyarham pulang ke rumahnya, beria-ia menyuruh masuk ke rumahnya. Terasa hening dan sepi, ruang tamu terpamer gambar-gambar ibu, ayah dan Karmila.

Ketika menghantar ke pintu pagar, Allahyarham secara bergurau tapi kelihatan sungguh-sungguh meminta saya menulis tentangnya. Selama ini saya sekalipun tidak pernah menulis tentang kerjayanya.

“Kau tulislah. Sekalipun cukuplah,” saya diam tatkala mata kami bertemu di samar senja Bukit Antarabangsa. Dalam hati memang berjanji akan menulis tentang kegigihan Allahyarham; sebagai pelakon dan produser program televisyen.

Pandangan Allahyarham menghantar saya dan rakan-rakan RTM hingga kami hilang di sebalik simpang. Selasa lalu suasananya berbeza, ruang tamu dibasahi dengan ayat-ayat suci dan wajah-wajah suram menandakan ini satu kehilangan.

Kepada Karmila; biarpun jasad telah jauh dibatasi bumi namun kasih sayang Allahyarham kepada anda tidak pernah terkuburkan.

Tanpa disangka belasungkawa ini telah menjadi tulisan saya yang pertama tentang Allahyarham. Janji ditunaikan tetapi tetap rasa terhutang.

ῖ KU SEMAN

Powered by Utusan Malaysia