Archive | Acha Septriasa RSS feed for this section

Kongsi Pentas Rai Setiausaha

28 Apr

Oleh Hartati Hassan Basri
hartati@hmetro.com.my

Rap
MINGGU Setiausaha yang disambut sepanjang bulan ini bukan saja dijayakan penyanyi terkenal Indonesia, Kris Dayanti yang mengadakan persembahan di Pusat Konvensyen Dan Pameran Matrade, Jalan Duta, 21 April lalu.

Malah minggu lalu juga dibanjiri beberapa lagi artis dari seberang menjayakannya di Hotel Istana, Kuala Lumpur, 22 April.

Bukan sekadar empat penyanyi muda, Rio Febrian, Delon, Ello dan Irwansyah menjadi pilihan penganjur malah tiga pelakon, Samuel Rizal, Putra Ariffin serta Didi Riyadi.

Mereka digandingkan dengan penyanyi dan pelakon tanah air ketika acara permaidani merah menggayakan sut rekaan Lord’s Tailor bersama Fahrin Ahmad, Farid Kamil, Aqasha, Awal Ashaari, Fizow Omar, Iqram Dinzly, Ashraf Muslim, Adi Putra dan Nazril Idrus.

Mereka juga berkongsi pentas secara duet bersama Jaclyn Victor, Siti Sarah dan Shila serta menjayakan sketsa bersama setiausaha. Betapa eratnya hubungan artis dua negara dalam satu majlis yang begitu meriah dapat disaksikan.

Walaupun setiap tetamu membayar RM290 dan RM350 setiap seorang untuk hidangan masakan Padang dan santapan mata bersama artis kacak serta terkenal, difahamkan, artis yang membuat persembahan pada hari itu tidak menerima bayaran.

Tujuh artis Indonesia yang datang dibayar dengan publisiti dan promosi sepanjang empat hari mereka berada di Kuala Lumpur. Banyaklah sesi fotografi dan pertemuan bersama media diatur penganjur dengan kerjasama syarikat rakaman Sony BMG Music dan Warner Music.

Untuk jejaka kacak yang melayan peminat di Grand Ballroom pula dibayar dengan sut Lord’s Tailor berharga RM3,500 hingga RM5,000 manakala penyanyi dibayar dengan peluang berkongsi pentas artis Malaysia dengan Indonesia.

Delon yang dicungkil bakatnya daripada program realiti Indonesian Idol 2004, berduet dengan bintang Malaysian Idol, Jaclyn Victor menerusi lagu popular Celine Dion dan Andrea Docelli, The Prayer; Siti Sarah duet dengan Ello (I Feel Good) manakala Irwansyah dengan Shila (One In A Million) melalui lagu duet Irwansyah dengan Acha Septriasa, My Heart. Delon juga muncul solo melalui lagu Adinda, Ello (Masih Ada) dan Irwansyah (Camelia).

Azharina Azhar pula berpeluang memperkenalkan dua single terbarunya, Rasa dan Rawan manakala Delon, Rio, Ello dan Irwansyah berpeluang bertemu wartawan Malaysia untuk promosi album terbaru mereka edaran Sony BMG Music dan Warner Music.

 

 

Untuk tiga pelakon Indonesia pula, mereka dibayar dengan publisiti dan peluang bertemu produser tanah air untuk mengintai peluang berlakon di negara ini. Bagi Samuel, nama dan wajahnya sudah dikenali peminat di sini menerusi lakonannya dalam Eifel…I’m In Love dan filem tempatan, Sayang You Can Dance, tetapi Putra Ariffin dan Didi agak asing di sini.

Jaclyn yang anggun dengan gaun merah koleksi peribadi rekaan Bill Keith juga berpeluang menyanyi dengan Rio Febrian. Petang itu juga menyaksikan pertemuan kali pertama Jaclyn dengan Rio di pentas besar seperti Minggu Setiausaha untuk lagu duet mereka, Ceritera Cinta yang dirakamkan pada 2006.

Jac berkata, sebelum ini mereka bertemu untuk rakaman klip video lagu itu manakala menyanyi bersama hanyalah untuk acara kecil anjuran majalah hiburan sebelum ini.

Katanya, masa rakaman lagu itu juga diadakan berasingan kemudian apabila lagu itu berjaya ke peringkat separuh akhir Muzik Muzik kategori balada. Rio tidak dapat memberi kerjasama lalu tempatnya digantikan Lah VE.

“Tapi kami pernah bertemu menjayakan video klip lagu itu. Dia seorang yang peramah dan baik dan saya gembira dapat berkongsi pentas dengannya hari ini,” kata Jac.

Bagi Delon, kesempatan menjayakan Minggu Setiausaha dianggap peluang keemasan untuk berkenalan dengan masyarakat di sini sekali gus memperkenalkan album barunya, Perasaanku yang diedarkan di Malaysia penghujung bulan ini.

Selain duet dengan Jac, Delon atau nama sebenarnya, Alexander Liaw Dalon Thamrim, 31, menyampaikan lagu daripada album Perasaan, Adinda.

Katanya, Adinda istimewa kerana ia lagu lama Titiek Puspa yang dirakamkan semula dengan muzik baru yang lebih segar.

“Saya bangga dapat merakamkan semula lagu Titiek Puspa yang dianggap legenda di Indonesia. Gubahan muziknya dilakukan Tohpati supaya menjadi lebih enak didengar.

“Sebenarnya bukan mudah untuk saya mendapat izin merakamkan semula lagu itu, tetapi atas bantuan orang kuat Sony Music Indonesia, segalanya menjadi mudah. Saya juga bangga apabila Titiek Puspa memuji hasilnya.

“Untuk salam perkenalan di sini, saya pilih lagu ini kerana muziknya ada sentuhan Melayu. Saya juga sedar kurang dikenali di sini dan berharap kunjungan ini memberi pendedahan kepada semua.

“Sepanjang berada di sini, jadual harian saya padat dengan sesi bertemu wartawan. Malah saya berpeluang menghadiri majlis ulang tahun TV9 di Sunway Lagoon,” katanya.

Sementara itu Ello atau nama sebenarnya, Marcello Tahitoe baru saja melancarkan album keduanya, Realistis/Idealis di Indonesia Februari lalu dan untuk pasaran Malaysia sejak 24 Mac lalu. Rio Febrian mempertaruhkan album Aku Bertahan manakala Irwansyah album Soliter.

innity_pub = “c16a5320fa475530d9583c34fd356ef5”;
innity_cat = “NEWS,MALAY”;
innity_zone = “194”;
innity_width = “260”;
innity_height = “230”;

Harian Metro

Advertisements

Masih Mencintai Acha

23 Apr

Oleh FAIZAL SAHARUNI
mfaizal@kosmo.com.my

“Cukuplah saya mengalami penderitaan sebelum ini. Banyak lagi perancangan yang ingin saya realisasikan demi mencapai cita-cita bergelar anak seni” – IRWANSYAH

BERAKHIRNYA sebuah hubungan cinta dengan pelakon dan penyanyi popular, Acha Septriasa sebelum ini tidak dinafikan memberi tekanan hebat kepada Irwansyah.

Menyedari berpatah arang dengan wanita yang dipujanya bukan sebagai penutup kehidupan, namun pemilik seraut wajah kacak itu tetap merasai kesakitan melepaskan Acha pergi.

Paling mengejutkan, sebelum ini ada juga khabar angin yang mengaitkan empunya diri mengalami masalah kemurungan. Bahkan, pemuda berusia 24 tahun itu juga dikatakan pernah cuba membunuh diri.

Sejauh mana kebenarannya? Irwansyah yang ditemui pada majlis pelancaran album solo perdananya, Soliter yang diadakan di Hotel Istana, Kuala Lumpur baru-baru ini, mempunyai jawapan tersendiri.

Tenang sekali menjawab persoalan yang dilayangkan pihak media tempatan kepada dirinya, Irwansyah menjelaskan, perpisahan yang telah terjadi itu benar-benar memberi impak mendalam terhadap hidupnya.

“Bayangkan, dalam tempoh dua bulan hidup saya jadi tidak keruan. Saya tidak boleh buat kerja termasuk menolak tawaran nyanyian dan lakonan, tidak punya selera makan sekali gus banyak aktiviti saya yang tergendala.

“Ketika itu saya memang sedih dan kecewa mengenangkan masalah yang berlaku, tetapi tidaklah sampai saya hendak bunuh diri seperti yang digembar-gemburkan oleh pihak media di Indonesia,” jawab Irwansyah sambil melakar senyuman kelat tanda dirinya tidak pernah berfikiran sempit untuk melakukan perkara yang dilaknat oleh Allah itu.

Meskipun anak kelahiran Jakarta itu masih boleh tersenyum, namun mata kuyunya tidak mampu menipu kesedihan yang masih berbekas di hati.

Hingga ke saat ini, dia mengakui masih mencintai Acha, cuma malangnya perhubungan mereka tidak dapat bercantum indah seperti sebelumnya.

Hubungan mereka mula dilanda bahang keretakan apabila Acha melanjutkan pelajaran di peringkat Ijazah Sarjana Muda di Universiti Lim Kok Wing, Cyberjaya, Malaysia dalam jurusan Komunikasi Massa, Februari tahun lalu.

“Saya lihat saling berjauhan menjadi faktor kepada terputus hubungan cinta dengan Acha yang amat saya sayangi,” luah pelontar lagu Pencinta Wanita itu berterus-terang.


IRWANSYAH menolak spekulasi mahu membunuh diri gara-gara putus cinta dengan Acha.

Irwansyah menyambung, dia berat hati untuk membiarkan Acha berlalu pergi bagi melanjutkan pelajaran di Malaysia.

“Biarpun begitu, saya tetap merelakan pemergian Acha kerana perancangan untuk belajar di negara orang merupakan kemahuan Acha dan keluarganya sendiri.

“Saya tidak melarang, sebaliknya tetap beri galakan kepada Acha untuk meneruskan niatnya sambung belajar.

“Tidak terkecuali, saya sempat menasihati dia agar menjaga kelakuan, pergaulan dan paling penting adalah dengan sentiasa mengingati saya yang berada jauh di Jakarta.

“Hendak buat macam mana, nasihat saya seolah-olah macam dibiarkan begitu sahaja, tanpa dipedulikan oleh Acha.

“Akhirnya saya pula yang menanggung derita akibat berakhirnya perhubungan cinta ini,” ujarnya kesal.

Sikap romantis Irwansyah terhadap Acha tidak hanya diluahkan dengan perbuatan dan kata-kata, sebaliknya dia juga menghasilkan sebuah lagu berjudul Lagu Untukmu, yang didedikasikan khas untuk Acha sebelum ceritera cinta mereka musnah.

“Lagu ini menjelaskan perasaan sebenar saya yang cukup berat hati untuk melihat kekasihnya pergi.

“Acha tahu saya cipta lagu ini untuk dirinya. Sebelum dia pergi ke Malaysia, Acha sudah mendengar lagu ini dan memberikan reaksi teruja tatkala mendengar lagu dan melodinya.

“Dia akui amat terharu dengan penghasilan lagu ini, namun dalam perasaan terharu ini, dia tetap meninggalkan saya,” ucap Irwansyah sambil tertawa besar seakan-akan cuba memujuk diri sendiri.

Sebelum ini, Acha pernah digosip menjalinkan hubungan cinta dengan vokalis Ungu, Pasha. Acha juga dikaitkan oleh isteri Pasha, Okie Agustina Sofyan, sebagai individu utama yang menjadi punca keretakan rumah tangganya.


MENGAKUI bosan dengan gejala politik wang yang menguasai Indonesia.

Menyambung perbualan, pelakon filem Heart itu masih belum memikirkan soal mencari pengganti Acha apatah lagi dirinya masih belum bersedia untuk berpacaran.

“Saya belum ada teman wanita baru. Buat masa ini, saya ingin meneruskan kerjaya seni terlebih dahulu berbanding memikirkan perihal cinta.

“Cukuplah saya mengalami penderitaan sebelum ini. Banyak lagi perancangan yang ingin saya realisasikan demi mencapai cita-cita bergelar anak seni yang berjaya kelak,” ungkap jejaka tinggi lampai itu yang enggan menjalinkan percintaan dengan golongan selebriti lagi selepas ini.

Ditanya tentang hubungannya dengan pelakon baru, Cinta Laura, 16, yang dikenali sewaktu penggambaran sinetron Upik, Abu Dan Laura, Irwansyah lekas menjawab: “Hubungan saya dan dia (Laura) macam adik dan abang.

“Tiada istilah kami bercinta, sebaliknya sikap Laura yang kebudak-budakan membuatkan saya benar-benar melayan kerenahnya umpama seorang abang.”

Bertanding dalam pilihan raya

Dalam perkembangan yang sama, Irwansyah menjadi antara artis yang bertanding pada Pemilihan Umum (Pemilu) Indonesia pada 9 April lalu.

Dia yang bertanding di bawah tiket Parti Indonesia Sejahtera, yang memperjuangkan nilai murni golongan anak muda di negara kelahirannya itu, bagaimanapun tewas di tangan calon lain.

Irwansyah berkata, minat untuk menyertai bidang politik disebabkan peluang sudah tersedia di depan mata, bukan kerana terikut-ikut dengan golongan artis Indonesia yang semakin galak melibatkan diri dalam dunia politik.

“Saya ada kawan-kawan yang melibatkan diri dalam politik. Saya akui masih belum begitu profesional dan harus mempelajari banyak perkara yang berkaitan arena politik.

“Dalam tempoh dua hari bertanding di daerah Solo, saya berjaya mengumpul sebanyak 50,000 pengundi.

“Memanglah ia menunjukkan perkembangan yang membanggakan. Namun tidak lama kemudian, undian terhadap saya mulai merosot dengan banyak.

“Barangkali saya menjadi individu yang tidak menabur wang kepada para pengundi. Disebabkan itulah saya kalah dengan teruk,” jelas Irwansyah yang bosan dengan senario politik wang yang beraja di Indonesia selama ini.

Tidak mudah berputus harap, sebaliknya Irwansyah menyasarkan tempoh lima tahun lagi untuk bergelar seorang ahli politik yang berjaya.

“Kalau saya sudah bergelar tokoh politik suatu hari nanti, saya tetap tidak akan melupakan dunia seni yang amat saya cintai sejak daripada kecil lagi.

“Ada kemungkinan saya akan berkarya di belakang tabir sahaja. Paling penting, bidang nyanyian dan lakonan tetap tidak saya lupakan walaupun selepas ini saya sibuk dengan kerjaya politik,” jelas Irwansyah bersungguh-sungguh.

Dicemuh peminat di Malaysia

Meskipun realitinya mereka bukanlah penyanyi sejati, sebaliknya pelakon yang diasuh untuk menyanyi, tetap mempertahankan prinsipnya untuk terus memperbaiki diri dalam dunia seni suara.

Irwansyah sebelum ini dicaci dengan pelbagai kata-kata negatif yang mengaitkan dirinya tidak boleh menyanyi dengan baik.

Lantaran itu, menerusi album solo Irwansyah kali ini, apakah yang ingin dibuktikannya kepada khalayak tentang penghasilan Soliter?

Irwansyah menjawab: “Suara-suara yang cakap saya tidak boleh menyanyi dengan baik bukannya datang daripada peminat saya di Indonesia, sebaliknya ia lantang disuarakan di Malaysia.

“Terus-terang, saya diterima dengan baik oleh peminat di sana (Indonesia), tanpa ada sebarang prejudis terutama tentang mutu vokal saya.

“Saya akui bukannya hebat, tetapi sekurang-kurangnya saya masih belajar memperbaiki teknik suara yang betul dengan individu berpengalaman di negara saya.

“Lantaran itu, saya harap selepas ini peminat di sini (Malaysia) tidak lagi mempersoalkan tentang vokal saya. Berilah peluang kepada saya untuk menunjukkan bakat yang dimiliki,” mohon Irwansyah yang benar-benar mahu menampilkan kebolehannya menyanyi menerusi album Soliter.


TINGGAL memori. Tiada lagi cinta antara Irwansyah dan Acha.

Menggabungkan sebanyak 10 buah lagu pop organik, Soliter merupakan percaturan pertama Irwansyah secara solo selepas begitu popular dengan kolaborasi bersama Acha.

Album itu juga menampilkan kerjasama bersama komposer terkenal seperti Melly Goeslow, Dewiq dan Opick.

Mempertaruhkan single pertama, Ku Tunggu Jandamu, ciptaan Melly, lagu-lagu lain yang dimuatkan adalah Jangan Menungguku, Wajahmu, Camelia dan Lagu Sedih.

Lagu-lagu lain yang ditampilkan termasuklah Jangan bohong, Tinggalkan Aku, CLBK (Cinta Lama Bersemi Kembali) dan Tak Cinta Lagi.

Kosmo

Acha Kecewa Dengan Irwansyah

13 Jul

ARTIS jelita yang popular dalam filem Heart dan Love, Acha Septriasa pula berpisah dengan kekasihnya, Irwansyah.

Pelakon yang sedang menyambung pelajaran di sebuah universiti swasta di Kuala Lumpur berang apabila mengetahui Irwansyah bermain mata dengan seorang pelakon pendatang baru.

Acha sendiri memberitahu ibunya bahawa dia telah memutuskan hubungan dengan Irwansyah semasa pulang bercuti ke Jakarta minggu lalu.

Sebelum ini Irwansyah keberatan untuk melepaskan Acha ke Kuala Lumpur hingga Acha menangis dengan adegan mesra yang ditunjukkan Irwansyah.

Sejak tinggal berjauhan, kedua mereka saling mencurigai, kata ibu Acha.

Menurut ibunya, Acha amat sukar untuk mencari teman lelaki, dia mungkin mengambil masa setahun atau dua tahun lagi untuk mendapatkan pengganti.

Siapakah lelaki bertuah yang dapat memikat hati Acha?

Sementara itu Irwansyah baru selesai shooting sinetron berjudul Upik, Abu dan Laura. Drama itu dibintangi pelakon remaja yang sedang mencipta nama, Cinta Laura, 16.

Utusan Malaysia

Himpunan Lagu Hits Seberang

13 Jul

ALBUM yang merupakan kolaborasi antara Warner Music dan Sony BMG ini menampilkan lagu-lagu hits Indonesia yang menjadi kegemaran ramai di negara ini.

Menampilkan 16 buah lagu himpunan daripada nyanyian artis-artis antaranya Irwansyah, GIGI, Once, Padi, Rati, Nidji, Sheila On 7, Krisdayanti dan Gita Gutawa.

Antara lagu-lagu yang dimuatkan termasuk Pecinta Wanita dendangan Irwansyah, 11 Januari (GIGI), Dealova (Once), Menanti Sebuah Jawaban (Padi) dan Ada Cinta (duet Acha Septriasa & Irwansyah).

Tidak ketinggalan dimuatkan lagu-lagu Berdua Lebih Baik nyanyian Acha Septriasa, Lelaki Buaya Darat (Ratu), Hapus Aku (Nidji), Bukan Rayuan Gombal (Judika), I’m Sorry Goodbye (Krisdayati) dan Saat Kau Pergi (Vagetoz) dan Bukan Permainan (Gita Gutawa).

Album: 1 Indo Hits – Pelbagai Artis

Edaran: Warner Music Malaysia

Utusan Malaysia

Belasungkawa Sophan Sophian: Perginya Hero Pengantin Remaja

19 May

Oleh Zaidi Mohamad

Berlakon kali terakhir dengan isteri, Widyawati dalam filem Love

BARU saja ingatan kita mula mekar terhadap pelakon hebat dan berkaliber dari negara seberang, Sophan Sophian membintangi filem arahan pengarah tersohor, Khabir Bhatia menerusi filem Love (Cinta versi Indonesia) yang mula ditayangkan di Malaysia April lalu.

Namun, kelmarin industri perfileman negara serumpun, Malaysia dan Indonesia dikejutkan dengan khabar duka dengan pemergian beliau ke Rahmatullah, menyahut panggilan Ilahi dalam usianya 64 tahun. Allahyarham yang mesra membahasakan dirinya Pak Sophan telah menghembuskan nafasnya yang terakhir kerana kecelakaan jalan raya pada jam 10 pagi tanggal 17 Mei lalu.

Difahamkan Pak Sophan sebelum ajalnya sedang menyertai konvoi bersama motosikal besar bagi menyambut ulang tahun ke-100 tahun Kebangkitan Nasional. Malang menimpa, apabila motosikal Harley Davidson yang ditungganginya tercampak ke dalam lubang hingga mengakibatkan kakinya patah. Pak Sophan meninggal dunia dalam perjalanan menuju ke hospital berhampiran.

Penggiat seni kedua-dua buah negara telah kehilangan permata bernilai yang cukup dikagumi bakat, kehebatan personaliti dan kewibawaan Pak Sophan di pentas realiti dan juga di bidang lakonan. Semoga Allah SWT mencucuri rahmat ke atas rohnya dan salam takziah dikirimkan buat ahli keluarga serta sanak-saudara Pak Sophan.

Turut merasai kehilangan Pak Sophan dan ternyata amat terkejut dengan berita itu ialah Khabir Bhatia yang dihubungi Hip kelmarin. Pak Sophan, katanya, mempunyai pakej lengkap sebagai seorang aktor hebat dan sangat sinonim dengan minatnya menunggang motosikal berkuasa besar.

“Beliau seorang pelakon yang bagus dan sentiasa muda di hati biarpun sudah berusia. Sepanjang bekerjasama dengan beliau, saya perhatikan dia sentiasa ke lokasi dengan motosikal Harley Davidson kesayangannya. Dia memang suka mengembara dan berkonvoi menggunakan motosikalnya itu. Beliau sangat gentleman, berprinsip dan suka bekerjasama.

“Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan salam takziah kepada isteri, anak-anak dan keluarga terdekatnya. Semoga tabah menghadapi kehidupan mendatang,” ungkap Khabir yang hanya mengetahui berita kematian Pak Sophan setelah dimaklumkan Hip.

Mengimbas kembali trek seninya, filem Love ialah filem terakhir lakonannya setelah 14 tahun tidak beraksi di pentas lakonan. Filem itu menjadi detik ‘come back’ paling indah buat Pak Sophan dan isteri tercinta, Widyawati.

Kerinduan peminatnya hanya terubat seketika namun cukup bermakna setelah Pak Sophan menyatakan kesudiannya memeran watak sebagai Nugroho dalam filem itu. Kali terakhir, pasangan itu bergandingan bersama menerusi filem berjudul Sesal yang diarahkan Pak Sophan sendiri sekitar 1994.

Menyelak kehidupan bahagia alam rumah tangganya bersama Widyawati, semuanya berputik kerana rasa cinta sewaktu bertemu ketika sama-sama berlakon di dalam filem Pengantin Remaja pada tahun 1970. Setelah dua tahun perkenalan, pasangan itu memilih untuk menamatkan zaman bujang masing-masing pada 9 Julai 1972 dan dikurniakan dua cahaya mata dan mempunyai seorang cucu.

Di sisi lain, Pak Sophan juga pernah bergelumang dalam arena politik dan aktif menyertai Parti Demokrasi Indonesia. Bagaimanapun, Pak Sophan membuat keputusan mengundur diri dalam arena itu pada tahun 2002.

Kata Pak Sophan sewaktu hayatnya ketika Hip menemuinya ketika majlis tayangan gala Love di GSC Gardens berlangsung April lalu, politik kotor kerana orang politik terpaksa membenarkan apa yang salah dan menyalahkan apa yang benar.

Pada waktu senggang, di usianya yang sudah larut, Pak Sophan lebih senang menghabiskan masa duduk di rumah sambil menikmati hidup.

Pak Sophan dan Widyawati yang sudah berkecimpung lebih 30 tahun dalam dunia lakonan sudah mula mengurangkan kegiatan lakonan mereka. Dalam usia begini mereka lebih senang menghabiskan waktu lapang di rumah.

Selain itu, faktor usia juga menyebabkan mereka tidak lagi mampu berlakon seligat dulu. Pak Sophan dan isterinya, 58 tahun, pernah berkata dalam usia sekarang mereka tidak larat untuk berlakon sehingga lewat pagi.

Selain itu, hobi menunggang motosikal berkuasa besar juga cukup sinonim dengan dirinya. Pasangan itu menyertai bekas Timbalan Menteri Penerangan, Datuk Ahmad Zahid Hamidi menyertai Konvoi Malaysia

Gemilang 50 Tahun Merdeka 2007.

Sesekali di ruang lingkup waktu yang ada, mereka gemar menonton televisyen, berkaraoke dan keluar membeli-belah.

Pak Sophan pernah membintangi filem antaranya Lisa (1971), Pengantin Remaja (1971), Lorong

Hitam (1971), Matahari Hampir Terbenam (1971), Perkawinan (1972), Tjintaku Djauh Dipulau (1972) dan banyak lagi.

Acha kagumi pekerti Pak Sophan

HIP juga berkesempatan menghubungi pelakon jelita dari Indonesia, Acha Septriasa, 18, yang turut berlakon di dalam filem Love.

Acha kini melanjutkan pengajiannya di Cyberjaya dalam bidang Multimedia Komunikasi dan Penyiaran. Sewaktu dihubungi, Acha sedang menanti penerbangannya ke Jakarta di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) kerana cuti semester.

Acha yang masih terkejut dengan berita sedih itu berkata kehilangan Pak Sophan satu kehilangan berharga. Banyak pekerti mulia Pak Sophan yang dikagumi gadis bertubuh ramping itu. Jelas Acha dia akan mengambil peluang cuti pengajiannya untuk menziarahi kubur dan ahli keluarga Pak Sophan.

“Saya sangat merasai kehilangannya dan kenangan sewaktu menjalani penggambaran filem Love bersamanya, pelakon lain dan krew pasti menjadi momen yang pasti dikenang selalu. Cakap saja mengenai perihal pekertinya, semuanya pasti baik-baik saja.

“Dia selalu menepati masa datang ke lokasi dan dia salah seorang aktor senior yang sangat mementingkan profesionalisme. Saya banyak belajar dan mendapat nasihatnya berkenaan cara berdepan dengan media dan pandangannya berkaitan dunia perfileman.

“Dia lucu, bijaksana, merendah diri dan tidak lokek ilmu lakonan. Setiap hari sepanjang lokasi filem Love berlangsung, dia pasti datang dengan motosikal Harley Davidson manakala isterinya, Widyawati datang menaiki kereta,” kata Acha yang akan bersama kekasihnya, Irwansyah menziarahi ke daerah Limbaro tempat di mana Allahyarham Pak Sophan disemadikan.

Powered by Berita Harian

Filem Malaysia Berwajah Indonesia

29 Apr

Oleh TENGKU SUZANA RAJA HAMAT

Orang kata cinta pertama itu indah dan walau seribu cinta lain yang datang, perasaan itu tidak akan sama dengan cinta pertama.

Lantas, jangan salahkan semua jika perasaan ini berlegar-legar apabila menyaksikan filem Love, versi Indonesia yang di kitar semula dari filem Malaysia, Cinta ini.

Dari segi idea asal dan konsep, Love arahan Khabir Bhatia ini masih mengitar semula semua elemen yang pernah digunakan untuk mengangkat Cinta yang dijulang sebagai Filem Terbaik pada Festival Filem Malaysia Ke-20.

Berbanding Cinta, Love dikatakan terlalu memaksa penonton untuk mengalirkan emosi mereka dan bersimpati dengan apa yang diluahkan oleh pelakon.

KHABIR dan Fuad positif Love akan diterima di Malaysia sama seperti di Indonesia.

Juga usah terlalu memikirkan Love milik negara mana, Malaysia atau Indonesia? Ini kerana Love dihasilkan oleh sebuah produksi di Malaysia yang mempunyai hasrat dan cita-cita menggunung tinggi, melebarkan sayap filem Malaysia ke negara seberang itu.

Meskipun pada awalnya Love terpaksa menggunakan khidmat pelakon Indonesia untuk dijual di negara berkenaan, itu barangkali strategi awal syarikat produksinya, Grand Brilliance Sdn. Bhd. untuk menyebar pengaruh di sana.

Bukti kehebatan produksi kita adalah setelah pembikinan Love, ramai di kalangan karyawan filem Indonesia khususnya pelakonnya sendiri sudah mula membuka mata terhadap karyawan dan bentuk filem dari Malaysia.

Jangan terkejut kerana walaupun mengisytiharkan diri mereka sebagai pelakon, ada di kalangan pelakon-pelakon filem ‘hebat’ yang dipilih untuk menjayakan Love ini langsung tidak pernah kenal filem Malaysia lain, selain Cinta.

Itu pun kerana Cinta menjadi rujukan awal mereka tentang siapa Khabir dan apa yang mereka perlu faham tentang projek kerjasama dua negara ini.

Dan sesuatu yang boleh dipuji, apabila kesemua pelakon Love, baik senior seperti Sophan Sophiaan dan Widyawati serta pelakon-pelakon baru seperti Wulan Guritno, Surya Saputra, Acha Septriasa dan Fauzi Baadila mereka semua memuji hasil kerja Khabir yang disifatkan sangat profesional dan langsung tidak ada elemen cela sehingga membuatkan mereka tidak sanggup menolak tawaran yang dihulurkan.

Yang paling ketara, pelakon lelaki yang sedang mengukir nama di Indonesia ini, Fauzi Baadila.

Menyifatkan dirinya sebagai pelakon yang sangat mementingkan profil seseorang pengarah yang ingin mengambilnya untuk berkerja, Fauzi menerima tawaran Love kerana yakin Khabir ada ketegasan dan kaliber untuk menjadikan sebuah filem yang berjaya.

“Sebetulnya saya seorang yang agak kritis dan harus benar-benar yakin dengan siapa saya hendak berkerja. Saya habiskan menonton Cinta dan menilai watak yang dilakonkan oleh pelakon asalnya (Pierre Andre). Tujuannya untuk membentuk kelainan.

KARYAWAN filem Indonesia menyifatkan karya Khabir Bhatiar sebagai sesuatu yang mengagumkan mereka.

“Daripada sinematografi Cinta sahaja, saya dapat rasakan Khabir ada wibawa dan saya nyaman (selesa) sekali dengan skrip Cinta begitu juga Love,” kata Fauzi yang sebelum ini pernah berlakon lebih 10 buah filem seperti 9 Naga, Tentang Dia, Mengejar Matahari, Rindu Kami Pada Mu, Coklat Stroberi dan Perempuan Punya Ceriter.

Walaupun tidak selesa melakonkan watak pemuda yang pendiam dan kurang bersuara, pelakon berusia 29 tahun ini menambah, dia jatuh cinta dengan Love kerana skrip filem ini bukan khayalan. Ceritanya adalah tentang realiti dan walaupun diakhiri dengan kegembiraan, watak Rama lakonannya harus menerima hakikat, anak yang dikandung oleh In (Acha) adalah anak bersama lelaki lain.

“Sebab itu juga saya tidak pernah berlakon sinetron, cerita terlalu fantasi dan penuh dengan khayalan, saya bukan jenis yang begitu,” tambah Fauzi gemarkan watak-watak agresif, sesuai dengan jiwanya moody dan agak keras.

Sering melakonkan watak jahat, baginya menerima watak Rama bererti dia bersedia untuk melatih dirinya untuk lebih maju sebagai pelakon.

Ditanya tentang wataknya sebagai Rama, Fauzi minta jangan dibandingkan penghayatan yang dibawanya dengan lakonan Pierre.

“Saya tahu pasti itu yang akan diperhatikan, mudah-mudahan dapat diterima penonton Malaysia dan jangan cepat menghukum Love walaupun ada persamaan dengan Cinta,” kata Fauzi.

Pasangannya, Acha juga tidak terkecuali, apa lagi secara fizikalnya dia sudah terlalu dekat dengan Malaysia, terlibat dengan Love satu kesempatan yang bodoh untuk ditolak.

BAWAH: WULAN Guritno dan Darius Sinathria percaya filem Love mampu memberi kejutan.

“Idea kolaborasi ini segar dan rasanya ini pertama kali filem seumpama Love dibikin. Lebih membanggakan kerana barisan pelakon yang membarisi filem ini semuanya hebat,” kata Acha ketika ditemui pada Mala Gala Love di ibu negara, baru-baru ini.

Cuba menjadi diri sendiri dan mengelak untuk terikut-ikut gaya lakonan Sharifah Amani, masalahnya Acha tidak tahu bagaimana untuk bercakap dalam dialek Sunda dia juga tidak biasa membawa watak gadis kampung yang baru tiba di Jakarta.

“Saya merujuk kepada pembantu rumah untuk bercakap dalam bahasa Sunda kerana dalam Love saya adalah seorang gadis kampung.

“Mujur saya sudah mengenali Fauzi, jadi saya tidak menghadapi masalah dengannya. Dia juga sering mengingatkan saya agar bertutur dalam bahasa Sunda setiap kali apabila saya terlupa,” kata Acha yang dilihat berjaya membentuk satu paduan emosi bersama Fauzi menerusi Love.

Wulan Guritno yang menjayakan watak Miranda isteri yang curang juga kagum dengan karya sutradara dari Malaysia ini.

“Semasa menonton Cinta, saya tertanya-tanya apakah benar filem ini dari Malaysia, kerana syot Khabir ternyata tidak kalah,” beritahu Wulan yang asalnya berat hati untuk menerima watak Miranda kerana dia sendiri pernah bercerai.

FAUZI BAADILA

“Filem ini seperti memaksa saya untuk membuka semula luka lama. Kemudian, saya fikir ada juga baiknya, setidak-tidaknya ia membawa mesej kepada masyarakat,” kata Wulan berkahwin di usia 19 tahun, bagaimanapun perkahwinan dengan seorang artis itu hanya mampu bertahan tiga tahun. Mereka dikurniakan seorang cahaya mata bernama Shaloom yang kini berusia lapan tahun.

Darius Sinathria yang memegang watak Awin, seorang jurujual di kedai buku pula berkata, sebelum menerima tawaran Love, dia sempat meneliti skripnya. Selain teruja, Darius menyifatkan karya Khabir ini mampu memberi kejutan.

“Ketika kali pertama membaca skrip yang diberikan, saya jadi terharu dan berminat dengan watak yang ditawarkan. Apa lagi dapat berganding sekali lagi dengan Luna Maya yang sudah sering berlakon di sisi saya menerusi beberapa projek sebelum ini.

“Watak Awin, seorang yang sangat tertutup kepada dunia baru, tetapi saya sukakan kenakalan Awin yang berpura-pura tidak mengenali penulis buku terkenal Tere (Luna),” kata Darius, yang sudah bernikah dan mempunyai seorang anak.

Tiada babak ciumKepada peminat filem asmara, jangan kecewa kerana adegan panas, babak cium antara Miranda (Wulan Guritno) bersama teman lelakinya (Al-Fathir Muchtar) menerusi Love telah ditapis oleh Lembaga Penapisan Filem.

Kata Pengurus Besar Grand Brilliance, Ahmad Puad Onah, adegan itu hanya untuk tayangan di Indonesia sahaja. Apabila ditayangkan di Malaysia bermula 24 April lalu, ia perlu mengikut undang-undang dan garis panduan filem di Malaysia pula.

“Kita harus akur dengan garis panduan oleh LPF, jangan salah faham kerana apa yang anda semua (media) tonton itu adalah cetakan yang belum dipotong,” kata Ahmad Puad yang berbangga apabila Love mencatat kutipan memberansangkan di Indonesia sekitar Februari lalu.

Powered by Kosmo

Acha Septriasa Tinggalkan Kekasih

9 Mar

Oleh NIEZAM ABDULLAH

Acha Septriasa.

KETIKA melangkah masuk untuk mengadakan sesi fotografi di studio Utusan, wajah gadis yang lembut ini kadangkala kelihatan agak gelisah.

Mungkin masih baru dengan suasana di Malaysia tetapi jauh di sudut hatinya kita dapat meneka dia mungkin memikirkan sesuatu yang berada nun jauh di seberang sana.

Saya bertanya adakah hatinya masih di Indonesia?

Ringkas dia menjawab: ‘‘Ya, terkadang masih mengingati mereka yang di sana.’’

Begitulah luah pelakon dan penyanyi yang berjaya mencipta tapaknya di negara ini, Acha Septriasa.

Sekadar bertanya apakah perkara penting yang dirindui itu? Tanpa mengambil masa yang panjang, gadis ini dengan ikhlas memberitahu, ada tiga perkara yang sukar untuk dilupakan pada saat ini.

Pertama, keluarga, keduanya kekasih hati dan ketiga, makanan dan masakan Indonesia.

Sambil tersenyum di hadapan kamera, Acha memberitahu, apa yang penting pada saat ini dia perlu untuk memperkukuhkan semangat.

Kedatangan Acha ke Kuala Lumpur sejak 15 Februari lalu bukannya untuk bersuka ria ataupun bermain drama tetapi matlamatnya hanya satu iaitu bagi menimba ilmu.

Membuat keputusan untuk bergelar pelajar di negara orang merupakan satu keputusan yang amat berat bagi Acha.

Mana tidaknya pada saat dia meniti arus populariti selepas kemunculannya dalam filem blockbuster Heart dan Love Is Cinta, dia menerima banyak tawaran berlakon lain.

Kalau hendak diikutkan, pendapatan bulanannya sudah mampu untuk dia miliki sebuah rumah yang boleh dibeli secara tunai.

Bukan untuk bercerita tentang kemewahannya ketika ini tetapi sekadar memberitahu, antara wang dan ilmu itu merupakan dua perkara berbeza.

Wang, kata Acha, suatu hari akan habis digunakan tetapi ilmu itu akan dibawa sampai ke mati.

Mahu belajar berdikari

Bergelar pelajar di Universiti Limkokwing yang terletak di Cyberjaya, pemilik nama Jelita Septriasa ini memberitahu, segalanya mengajar dia untuk hidup berdikari.

Dari membuat pilihan untuk menyambung pelajaran sehinggalah pada hari pendaftaran, segalanya diuruskan sendiri oleh Acha.

Merasakan semuanya memang menyukarkannya tetapi dia mempunyai tekad dan semangat untuk tidak terlalu bergantung kepada orang lain.

Sebelum ini segalanya diuruskan oleh keluarga. Ketika di rumah segalanya terhidang sudah.

Memilih berjauhan dengan mereka satu tindakan yang amat berat dibuat tetapi sampai bila Acha hendak berada dalam kongkongan keluarga?

Malah ibunya, Rita Emza dan bapanya, Sagitta juga menggarapkan anak gadis mereka itu supaya berdikari dan tidak terlalu mengharapkan bantuan orang lain untuk meneruskan impian.

‘‘Pada hari pertama mendaftar masuk ke universiti, saya tidak tahu apa-apa. Sukar untuk meneruskan perkara yang tidak pernah kita lakukan.

‘‘Tetapi saya bersyukur kerana ramai juga pelajar Malaysia yang mengenali saya. Merekalah yang banyak membantu,’’ katanya.

Mengakui mahu hidup berdikari, Acha tidak mahu berterusan bergantung kepada orang lain terutama kepada ibu dan bapanya.

Sejak kecil sehinggalah meningkat remaja, Acha sudah terbiasa dengan layanan bagaikan ‘raja’ dan kali ini dia mahu mencuba sesuatu perkara yang tidak pernah dia lakukan seorang diri.

Walaupun terpaksa berjauhan dengan keluarganya namun ia memberikan Acha satu kekuatan dan semangat untuk mengenali apa itu susah berada di tempat orang.

‘‘Saya memang sudah biasa dimanjakan oleh keluarga. Sebab itu saya merasakan agak kekok apabila berjauhan dengan mereka.

‘‘Tetapi saya mengambil ia sebagai positif dan berusaha untuk berhadapan dengan kepayahan itu,’’ katanya.

Meminati dunia hiburan dan ingin memahami selok-belok menjadi pengacara, gadis berusia 19 tahun ini memilih untuk mengikuti kursus peringkat ijazah sarjana muda dalam bidang komunikasi.

Dijadual kira-kira tiga tahun menuntut di universiti itu, Acha mengharapkan selepas tamat belajar nanti dia dapat meneruskan cita-citanya untuk menjadi seorang pengacara yang bagus dan bijak.

Memikirkan kerjaya dalam bidang lakonan tidak selamanya indah, Acha juga mengharapkan ilmu yang bakal dimilikinya nanti dapat digunakan untuk kerja-kerja belakang tabir.

‘‘Saya berhasrat untuk menjadi pengarah atau produser filem. Maka menjadi harapan saya untuk mendalami ilmu komunikasi ini dengan sebaik mungkin,’’ katanya.

Tinggal bersama teman senegara

Memilih Malaysia sebagai destinasi bagi melanjutkan pelajarannya, kata Acha, keseragaman budaya merupakan antara faktor penariknya untuk ke negara ini.

Hasrat itu difikirkan selepas Acha lulus pengajian peringkat menengah di sebuah sekolah di Jakarta pada tahun lalu tetapi kelulusan itu tidak melayakkannya untuk memasuki universiti kerajaan di Indonesia.

Akhirnya dengan sokongan keluarga dia membuat keputusan untuk mencari angin baru di Malaysia dengan mengikuti kelas di Universiti Limkokwing.

Selepas lulus permohonan dengan biasiswa dikeluarkan oleh universiti itu, Acha terlebih dahulu mengikuti kelas bahasa Inggeris di Jakarta selama tiga bulan.

‘‘Pada mulanya saya juga bimbang bagaimana hendak membawa diri di negara orang tanpa ada kawan-kawan.

‘‘Tapi saya gembira kerana semasa mengikuti kursus bahasa Inggeris itu, ada seorang rakan yang mahu belajar di universiti yang sama. Jadi kami mengambil peluang untuk menjadi teman serumah,’’ katanya.

Menyewa di sebuah kondominium di Cyberjaya, kata Acha, rumahnya itu lengkap dengan perabot dan perkakasan elektrik.

Mengakui gembira dengan suasana barunya itu cuma ada kalanya Acha merindui masakan di Indonesia.

‘‘Di sini masakannya banyak yang bersantan. Saya tidak berapa menggemarinya tetapi cuba untuk menerima makanan seperti itu.

‘‘Tetapi masakan Indonesia seperti mi ayam, gado-gado dan bakso memang membuatkan saya merinduinya,’’ jelas Acha yang baru membeli Proton Persona untuk memudahkan dia mengikuti kuliah.

Diiringi tangisan

Umum sudah mengetahui putik cinta Acha dengan pelakon Irwansyah mula berbunga ketika mereka digandingkan dalam filem Heart.

Kemudian mereka berduet menerusi lagu My Heart yang mampu menguasai dunia muzik Malaysia tidak lama dulu.

Hubungan mereka memang tiada rahsia lagi dan tentunya keputusan meninggalkan kekasih hati itu dibuat dalam keadaan berat.

Di Indonesia kata Acha, semua yang diinginkan dia akan perolehi. Ada ibu, bapa dan kekasih yang sentiasa menemani di saat hatinya dilanda lara.

Bagaimanapun dia amat bertuah kerana keluarga dan kekasihnya itu memahami tugas sebagai pelajar yang hendak dipikulnya di negara orang.

Menceritakan detik sebelum Acha melambaikan tangannya bagi mengucapkan selamat tinggal itu, sehari sebelum berlepas dia dan Irwansyah berpeluang meraikan sambutan hari kekasih bersama.

Kekasihnya itu mengajak Acha untuk ke destinasi lokasi penggambaran filem Heart yang menjadi tempat bermulanya cinta mereka.

Di sebuah pergunungan di Bandung itu, Acha tidak menyangka satu kejutan yang akan dibuat oleh Irwansyah sama seperti ketika mereka berada dalam set penggambaran filem tersebut.

‘‘Dia sediakan meja yang penuh dengan buah-buah strawberi, ada makanan dan ada orang yang bermain gitar berdekatan kami.

‘‘Ketika itu dia menyanyikan saya lagu Perempuanku sama keadaannya macam adegan dalam filem Heart.

‘‘Ia benar-benar membuatkan saya terharu dan menangis apabila memikirkan yang kami terpaksa berpisah buat sementara waktu. Saya merasakan yang akan kehilangan dia,’’ katanya.

Ketika meraikan hari kekasih itu, Irwan berjaya menenangkan Acha dengan mengungkapkan kata janji agar hubungan mereka terus kekal selain perlu setia dalam perhubungan itu.

Sebaliknya ketika di lapangan terbang, Irwan pula tidak dapat menahan perasaan terharu dan ditenangkan semula oleh Acha.

Paling bererti ketika detik perpisahan itu, Irwan dan Acha saling bertukar cincin dengan harapan agar hubungan mereka tidak akan tergugat.

‘‘Irwan menitiskan air matanya ketika saya melangkah untuk mengucapkan selamat tinggal kepadanya.

‘‘Sebelum berpisah, dia menarik tangan dan mencabut cincin di jari telunjuk saya. Selepas itu dia ganti pula dengan sebentuk cincin lagi di jari manis.

‘‘Saya faham maksud itu. Tentu saja dia tidak mahu kehilangan saya,’’ kata Acha.

Masih mahu aktif

Tidak menolak jika ada apa-apa tawaran sama ada berlakon atau menyanyi untuknya, kata Acha, pihak universiti juga tidak melarang sekiranya dia mahu aktif dalam bidang seni asalkan tidak mengganggu pelajarannya.

Masih terlalu awal untuk terlibat dalam apa-apa produksi di Malaysia, pada masa ini Acha juga sibuk untuk mempromosikan single terbarunya Cinta Bertahan yang dipetik dari filem In The Name of Love.

Single edaran syarikat rakaman Warner Music itu sudah diputarkan di beberapa stesen radio di negara ini termasuklah radio Era.

‘‘Saya juga banyak menghasilkan lagu-lagu sendiri dan berhasrat untuk merakamkan album menggunakan lagu-lagu saya nanti,’’ ujarnya.

Powered by Utusan Malaysia