Yasin Bebas Krisis Identiti

12 Jan

Oleh Ramlah Zainal
roses@hmetro.com.my

Rap

TIDAK siapa pun tahu, penyanyi dan komposer terkenal Yasin Sulaiman pernah bergelut dengan krisis identiti selama lima tahun, satu ketika dulu. Kata Yasin atau nama sebenarnya, Muhammad Yassin Sulaiman, 33, otaknya bukan saja berkecamuk dulu, malah dia bagaikan hilang arah dalam hidupnya.

“Ia berlaku ketika saya baru keluar dari kumpulan nasyid Brothers sebelum menyertai aliran muzik arus perdana sejak 2001 hingga 2005 iaitu sejak album Mimpi Laila lagi.

“Dalam istilah perubatan, penyakit yang saya alami itu dikenali sebagai ‘early adopthood’ apabila 80 peratus penduduk dunia mengalaminya. Ramai juga artis tempatan yang mengalami krisis ini tapi mereka malu mengakuinya.

“Selain krisis identiti dan keliru, saya juga mengalami serangan panik, resah dan kemurungan. Sebenarnya, penyakit ini wujud sejak zaman Nabi Adam lagi cuma masyarakat kita baru sedar kewujudannya,” katanya.

Yasin berkata, peritnya ketika itu hanya Tuhan saja yang tahu.

“Saya berusaha menyembunyikan penderitaan saya itu daripada pengetahuan orang lain.

“Saya berusaha mendekatkan diri dengan Tuhan. Malah, saya juga meraung di hadapan Kaabah untuk meminta pertolongan daripada-Nya ketika menunaikan fardu haji di Tanah Suci Makkah pada 2005,” katanya.

Yasin berkata, dia berusaha mengatasi ‘penyakit’ itu dengan meningkatkan ilmu pengetahuan.

“Saya cuma memahami apakah sebenarnya ‘penyakit’ yang dialami itu kerana jika kita memendamnya ia boleh makan diri.

“Saya juga berjumpa pakar psikologi untuk membantu saya berhadapan dengan semua ini. Saya juga berkongsi cerita ini kerana ingin orang melihat penyakit itu normal dan ramai orang mengalaminya.

“Saya juga mendapat banyak inspirasi selepas membaca buku yang dicadangkan Oprah Winfrey, The Power Of Now. Kita perlu disiplinkan otak untuk mengelakkannya dari pada merapu kerana otak adalah instrumen yang sangat berkuasa,” katanya.

Sepanjang berhadapan saat getir itu, Yasin berkata, isteri tercinta, Sharifah Eena Houzyama Syed Mokhsain (Eena) dan anak mereka,Sameer, 5, dan Malaika, 6 bulan, banyak memberi kekuatan kepadanya.

“Saya juga tetap mencipta lagu seperti biasa kerana saya cari makan dalam bidang muzik. Apatah lagi, mencipta lagu adalah saat paling tenang buat saya.

“Selain itu, mempunyai anak boleh mengelakkan fokus kepada diri sendiri dan bersama keluarga adalah terapi terbaik.

Kini, saya sudah tiga tahun pulih daripada ‘penyakit’ itu. Saya juga sentiasa mengingatkan diri supaya sentiasa bersyukur dengan apa yang dianugerahkan Tuhan kepada kita. Berbanding dulu, kami kini mempunyai studio rakaman sendiri dan hidup juga semakin selesa.

Pada masa sama, kami mempunyai simpanan yang cukup menampung kehidupan untuk tempoh tiga tahun lagi,” katanya.

Dalam pertemuan Rap dengan Yasin ketika menjayakan sesi fotografi di Balai Berita, baru-baru ini, komposer yang sinonim dengan irama world music ini ditemani isteri dan anak keduanya, Malaika. Dia juga hadir bersama bingkisan album barunya berjudul Arus Qudus yang menjengah pasaran penghujung Disember lalu.

Lebih bermakna, album yang bermaksud meniti jalan Tuhan itu menceritakan detik bagaimana Yasin bangkit daripada krisis itu dan apa yang berlaku di sekelilingnya. Proses pembikinan album ini membabitkan tempoh setahun dan dimulakan sejak 1 Januari 2007.

“Saya buat album ini ikhlas dan ia adalah Yasin yang mengalami evolusi dalam hidup ini.

“Saya juga mengambil masa enam tahun untuk buat album baru kerana keadaan saya ketika itu yang tidak mengizinkan. Saya bukan saja tiada perasaan malah tiada idea dan tiada semangat untuk buat album baru ketika itu,” katanya. Yasin berkata, penerbitan album itu amat memuaskan kerana kebanyakan lagu terkandung di dalamnya adalah hasil ilhamnya sendiri mengikut cita rasa dan inspirasi peribadinya.

“Arus Qudus adalah untuk kepuasan dan santapan jiwa. Saya tampil dengan album seperti ini yang pada pandangan saya artis memainkan peranan yang lebih besar iaitu dari segi perjuangan budaya.

“Saya juga akan buat satu lagi album penuh untuk pasaran komersial nanti.

“Peminat boleh mendengar lagu daripada album Arus Qudus dengan melayari laman web http://www.imeem.com/yasinsulaiman.

Mereka boleh melayari laman ini untuk mendengar dan menyaksikan klip video serta cara membeli album ini.

Saya harap orang akan dengar lagu ini untuk makanan dan inspirasi jiwa serta menemui makna yang tersirat,” katanya.

Yasin berkata, Arus Qudus adalah album solo ke tiganya dan tampil dengan konsep world global music yang meliputi beberapa genre muzik lain seperti rock, balada, urban dan etnik.

“Tema utama yang diserap melalui lagu baru ini adalah berunsur inspirasi melalui lirik yang kebanyakannya nukilan sendiri

Single Arus Qudus dan Bismillah mengetengahkan gitaris Man Kidal yang dibawa dalam genre rock.

“Single Kuala Lumpur pula membawa genre muzik urban yang diterbitkan bersama produser dari Dubai. Lagu ini diselitkan hawa Nusantara dengan tiupan seruling Mohar (Mohram).

“Saya juga mengetengahkan lagu balada seperti Kau Yang Mengetahui (penampilan Man Kidal), Hampir Padamu (penampilan Arnieza Amir) dan Hidup Memang Payah. Penampilan penyanyi Arnieza dalam album ini kerana menggantikan Awie yang menghidap sakik tekak selama setahun,” katanya.

Lagu lain dalam album ini adalah Nari Narien (penampilan Arnieza), Kuala Lumpur (penampilan Mohram dan Sal), Mimpi Kedamaian (Yasin bergabung dengan Sal) dan Salam (penampilan Joe Flizzow dan Sal).

Album ini menampilkan pemuzik ternama tanah air seperti Zahid Ahmad (dram), Ramli Rebana (perkusi), Nan (gitar), Kelly (bass), Rudi (keyboards) Rosdi (perkusi), Charmaine (violin), Salleh (Brothers), Arnieza, Aliah (Phlowtron), Sham (penyanyi dari Dubai), Akbar dan Joe Flizzow.

>Profil

NAMA PENUH : Muhammad Yasin Sulaiman

ASAL: Kajang, Selangor

TARIKH LAHIR: 30 Oktober 1975

KERJAYA: Penyanyi, pelakon dan komposer

STATUS: Berkahwin

ISTERI: Sharifah Eena Houzyama Syed Mokhsain

ANAK: Sameer, 5, dan Malaika, 6 bulan

ALBUM: Teman Sejati, Satu Perjuangan (Brothers), Mimpi Laila, Salsabila dan Arus Qudus.

FILEM: Syukur 21, No Problem, Mendam Berahi

Harian Metro

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: