Juwita Bukan Zaleha

26 May

Oleh NOR FADZILAH BAHARUDIN fadzilah.bahar@utusan.com.my

FASHA Sandha bersama Adi Putra dalam satu babak drama Kehangatan Lantana. Fasha disolek hodoh bagi menjiwai watak Juwita.

KERAP diberikan watak gadis malang atau yang sering menjadi penganiayaan, semua itu bagaikan ‘makanan harian’ buat aktres muda Fasha Sandha.

Sebagai pelakon, matlamatnya ialah mempelbagaikan wataknya.

Dia mahu menjadi aktres yang versatil dan enggan sama sekali dilabel sebagai pelakon stereotaip.

Di luar kesedarannya, Fasha semakin menggapai impiannya.

Terbaru, lakonannya dalam telefilem Kehangatan Lantana yang akan ditayangkan menerusi slot Cerekarama pada 31 Mei ini pukul 10 malam di TV3.

Dalam telefilem arahan Feroz Khan ini, Fasha memegang watak sebagai Juwita, karakter berkenaan disimpulkan Fasha sebagai paling mencabar yang pernah ditanganinya.

Paling utama, Fasha mengharapkan, lakonannya dalam telefilem berkenaan akan membuka laluan baru buat dia melakar nama sebagai pelakon serba boleh.

“Watak ini paling mencabar yang pernah saya pegang. Memang susah tapi sekurang-kurangnya setelah selesai penggambaran melihatkan hasilnya saya berpuas hati.

“Sudah lama saya idamkan watak sebegini dan akhirnya impian saya tercapai,” kata aktres berusia 24 tahun itu lagi.

Bagaimanapun, harapan Fasha, para penonton tidak akan sama sekali menyamakan wataknya sebagai Juwita dalam Kehangatan Lantana dengan watak Zaleha lakonan aktres Sofea Jane dalam filem Perempuan Isteri dan ….

“Cara Juwita menundukkan suaminya ada persamaan dengan Zaleha tapi yang lain-lain semuanya berbeza.

“Isu yang dikupas dalam drama ini juga jelas terdapat perbezaan. Saya harap semua orang akan menonton drama berkenaan tanpa sebarang prejudis selain memperoleh mesej yang terkandung di dalamnya,” jelasnya lagi.

Dalam pada itu pengalaman ketika di lokasi penggambaran Kehangatan Lantana juga tidak mungkin dilupakan oleh duta produk Garnier dan Maybelline ini.

Masakan tidak wajahnya yang cantik bertukar menjadi hodoh dek kerana dia terpaksa berdepan dengan penyakit kulit yang bukan sahaja mencacatkan wajahnya malahan membuatkan wajahnya bernanah dan busuk.

“Jurusolek mengambil masa empat jam untuk menghasilkan kesan wajah saya itu.

“Sudahlah penat, panas pula sepanjang solekan. Tapi bila memikirkan itu semua untuk kebaikan kerjaya saya, saya harungi juga,” luah pelakon kelahiran Johor Bharu ini lagi.

Sementara itu, sutradara Kehangatan Lantana, Feroz Khan memberitahu, telefilem tersebut mengupas kisah mengenai kejahatan yang dilakukan oleh seseorang akan dibalas juga dengan kejahatan.

Dan apa pula maksud Lantana yang menjadi pilihan pengarah itu?

“Lantana merupakan salah satu nama bunga tahi ayam. Kita lihatnya cantik di luar tapi jika dipegang bunga itu berbau dan tidak seindah rupanya. Samalah keadaannya dengan jalan cerita drama ini,” katanya membuka bicara mengenai Kehangatan Lantana.

Telefilem ini menyaksikan Fasha membawa watak Juwita dan digandingkan dengan aktor Adi Putra sebagai Hakim, Fathil Dani dan ramai lagi.

Bercerita lanjut mengenai drama yang skripnya ditulis oleh KA Raziah ini, Feroz berkata, Kehangatan Lantana mengisahkan seorang wanita yang taksub dengan kecantikan serta menggunakan ilmu hitam semata-mata mahu menundukkan si suami melalui amalan nasi kangkang.

Melihatkan jalan ceritanya tidak dinafikan hampir serupa dengan filem Perempuan, Isteri dan …. lakonan Sofia Jane, namun Feroz menafikan perkara tersebut.

“Amalan karut yang ditonjolkan mungkin sama iaitu nasi kangkang untuk menundukkan suami, tapi jalan cerita dan perwatakan lain.

“Mungkin ada sedikit persamaan tapi kita lebih menonjolkan elemen-elemen pembalasan kepada si isteri yang curang terhadap suaminya,” jelas pengarah muda ini lagi.

Sebagai memberi impak kepada penonton, Feroz menterjemahkan mesej kejahatan dalam drama ini menerusi solekan oleh jurusolek Vanitha pada wajah Fasha.

Wajah Fasha dalam Kehangatan Lantana ditampilkan dengan pelbagai kesan luka dan kudis buta hasil pembalasan atas perbuatan jahatnya terhadap suaminya.

Feroz mengharapkan, penonton akan berkongsi penderitaan yang ditanggung oleh Fasha dalam drama itu kerana selama ini dia lazimnya ditampilkan dalam karakter gadis jelita.

“Keperitan dan kesakitan yang ditanggung oleh Fasha kerana mengalami penyakit kulit yang menyebabkan wajah dan dirinya bernanah dan busuk berjaya dihayati dengan baik oleh Fasha. Bukannya senang nak melakonkan watak dengan wajah yang sedemikian,” ujarnya.

Feroz turut mengakui, watak Juwita antara watak berat yang menguji kewibawaan aktres jelita tersebut.

“Saya puji Fasha kerana berjaya membawakan watak Juwita sebab bukannya mudah nak menjadi Juwita. “Perlu banyak kesabaran untuk menjadi seorang yang berdepan dengan penyakit yang akhirnya membawa maut. Malah kolaborasi kesemua pelakon membuatkan drama ini terhasil dengan baik,” katanya lagi.

Powered by Utusan Malaysia

One Response to “Juwita Bukan Zaleha”

Trackbacks/Pingbacks

  1. Cerekarama - Kehangatan Lantana (31/05/08) « Malay Warrior - June 16, 2008

    […] “Sudah lama saya idamkan watak sebegini dan akhirnya impian saya tercapai,” kata aktres berusia 24 tahun itu lagi.<myselebriti> […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: